KAKAKKU TIDUR MATI

Aside

Kakakku seorang yg tidur mati, aku dah lama tau tapi aku tak ambil kisah hinggalah dia berumur 15 tahun. Ketika itu terserlah kecantikannya, dgn rambut panjang mengurai dan bertubuh tinggi lampai slim, konekku mula menunjukkan minat terhadapnya. Rumah kami hanya ada satu bilik, jadi adik beradik tudur di luar. Satu mlm aku terjaga, dlm remang2 lampu mentol, kelihatan tubuh kakakku yg ranum memakai seluar trek ketat hitam. Konekku sudah mengeras dgn kuat, perlahan aku merapati kakakku dgn terketar2 penuh nafsu. Wajahnya yg tidur mati itu sungguh menaikkan nafsuku. Aahhhhh, belum apa2 lagi maziku sudah berjejehan dalam seluarku. Sebaik sahaja berada di sebelahnya, aku mencuit tubuhnya bagi menguji samada dia sedar atau tidak. Ternyata,dia tidur mati dan tidak sedar akan perbuatanku. Aku plan, jika dia terjaga aku cakap nak ajak dia teman kencing kononnya. Aku lihat pelupuk matanya terpejam rapat. Aku keluarkan konekku yg keras berlendir itu, lalu aku sentuhkan ke bontotnya. Aaahhhh, leganya rasa apabila konekku yg dahaga itu dapat menyentuh tubuh perempuan cantik. Kemudian, aku rapati teteknya yg membukit, dan aku usha serapat mungkin teteknya dari dekat, ahhh nikmatnya kalau dapat ramas tetek itu. Kemudian aku usha seluruh tubuhnya dari dekat sehingga terbau wangi aroma tubuhnya. Konekku sudah berjejehan dengan air mazi, aku palitkan kepada pehanya. Aku dah tak mampu bertahan lagi, maniku sudah mendesak ingin keluar dari tubuhku. Dia tidur mengiring, jadi aku beebaring di belakangnya, lalu aku selitkan konekku ke celah bontotnya, ahhhh sungguh nikmat tak terperi, rasa ingin kupeluk sahaja tubuhnya yg slim itu tapi tak boleh. Aku hanya mendiamkan diri di belakangnya, sambil konekku terpacak di celah bontotnya, dan aku pejamkan mataku menikmati saat indah itu. Tiba2, konekku yg terselit itu mula mengembang2 di bontotnya, dan aku mula rasakan nikmat yg amat sangat mula menjalar ke seluruh tubuhku menuju ke konekku. Kesedpan yg amat indah terasa di seluruh tubuhku, dan tiba2, ahhhh nikmatnya apabila konekku berdenyut2 kuat memuntahkan air maniku ke bontot kakakku yg berbalut seluar trek hitam ketat itu. Aku nikmati setiap pancutan yg kuserahkan pada tubuh kakakku. Menggeletar tubuhku akibat nikmat yg amat sangat melepaskan nafsu serakahku. Aku biarkan konekku di bontotnya sehingga maniku habis di situ. Aku harap dia tak sedar denyutan konekku di bontotnya yg agak kuat sewaktu memancut. Aku terbaring kelegaan setelah melepaskan nafsuku. Terasa amat puas sekali. Akhir sekali, aku terpaksa lap kesan air maniku di bontot kakakku kerana takut kantoi plak basah sgt, tapi sket2 je la sebab seluar dia dah warna hitam. Aku tidur mlm itu dengan senyuman. Setiap kali ada kesempatan, aku pasti akan mengambil kesempatan pada kakakku. Kali seterusnya, pada hari itu kakakku demam panas, lagi la dia kuat tido, plus tido mati – pengsan la. Jadi malam tu aku dah standby untuk melepaskan nafsu serakahku pada kakakku yg demam itu. Dia pakai kain malam itu, jadi aku berniat untuk melepaskan maniku pada pintu farajnya. Malam itu, jeng3, pukul 2 pagi, aku rapati tubuh demam kakakku. Aku lihat kain basah di dahinya, dan dia tidur ternganga, agak spoil sikit la, tapi itu petanda baik yg dia sedang tidur dlm keadaan yg nyenyak. Terdengar dengkuran perlahan dari mulutnya dan matanya terpejam rapat tidak bergerak. Walaupun demam, masih nak memakai pakaian seksi, baju fit menampakkan lurah dendam. Aku sentuh badannya perlahan untuk menguji samada dia sedar atau tidak. Ternyata dia hanya mendiamkan dirinya. Dengan nafsu yg meningkat, aku sentuh kedua teteknya yg sedrhana besar itu. Ahhhh terasa kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhku. Konekku mula beelendir di dalam seluarku. Dengan tergesa2 aku keluarkan konekku dari zip, lalu aku sentuhkan ke teteknya. Ahhhh, terasa nikmat yg amat sangat kerana sudah lama aku mengidam untuk menggeselkan konekku pada teteknya yg ranum. Maziku sudah membasahi teteknya, dan aku dah tak mampu bertahan lagi. Aku nak lepaskan maniku segera pada tubuhnya. Perlahan2 aku selakkan kainnya sehingga ke paras pangkal pehanya, menampakkan buritnya yg merah putih, wow. Dia tak pakai spender, bagus senang kerjaku. Aku tanggalkan seluarku, lalu aku kangkangi dia tetapi tidak kena tubuhnya. Aku lihat tiada reaksi dari dia, almaklumlah demam. Perlahan aku letakkan konekku ke farajnya dengan terketar2 dan sebaik sahaja konekku mengenai farajnya, zaapppp!!! Terasa bagaikan ada elektrik yg menyambar tubuhku, sangat nikmat dan sedap, konekku tiba2 seperti terkejut, menujah kuat ke hadapan, dan mengembang lebih dari asal sehingga aku terpaksa menarik kembali agar tidak terlalu kuat ia menujah faraj kakakku dikhuatiri akan terjaga. Setelah keadaan selamat, aku pun duduk perlahan2 di antara kedua pehanya, supaya nikmat akan bertambah, at least kedua batuku terkena pada kedua pehanya, baru ummmphhh. Dan akhirnya, sedikit demu sedikit, aku berjaya duduk sedikit atas kedua pehanya, dan batuku berjaya aku letakkan di atas pehanya dan konekku pula terselit di celah farajnya, kedudukan faveret aku bila merogol. Aahhhhh setan, sungguh nikmat yg tiada terhingga apatah lagi bila aku dapat melihat kedudukan konekku yg menegak di antara kedua bibir farajnya, yg menjadi mangsa kerakusan batang kerasku yg kejam, merodok di lubang kencingnya. Wajahnya yg ayu aku tenung dengan penuh geram, dan akhirnya aku tak mampu bertahan lagi, batuku terasa sejuk dan batangku sudah mula berdenyut2 di pintu farajnya dengan kuat dan, aaghhhhh!!! Aku menggeletar di saat konekku berdenyut2 kuat melepaskan air maniku di bibir farajnya beberapa kali, dan setiap pancutan sangat nikmat seolah2 aku akan terbang. Aahhhh, aku kelegaan setelah melepaskan nafsuku kepada tubuh kakakku pada waktu itu, dan aku nikmati sehingga titisan mani terakhir pancutan2 itu, barulah aku bangun dari atas pehanya. Dia tetap tidak sedar apa yg berlaku padanya kerana demam dan tidur mati. Akhirnya, aku pun lap sedikit2 kesan air putihku di farajnya sebelum menutup kembali kainnya. Aku tidur dalam kepuasan malam itu. Semenjak itu, aku tidak perlu lagi melancap untuk memuaskan nafsuku kerana aku ada kakakku sebagai pemuas nafsuku, walaupun tidak berjaya memasukkan ke dalam, tapi itu pun sudah cukup baik bagiku, dari tiada langsung. Kekadang, cukup sahaja aku memancutkan maniku ke atas pehanya demi kepuasan sejati hahaha.

Tambap Makcik Bilik sebelah

Satu hari aku tinggal bersendirian di rumah selama beberapa hari kerana keluargaku pergi kenduri di kampong dan aku malas ikut serta. Tetiba aku dapat idea untuk bertukang dan menyediakan satu lubang khas di dinding supaya aku dapat julurkan lalu mengenai perempuan sebelah bilikku. Bilik sebelahku adalah bilik tetamu wanita. Aku memang agak pandai bertukang kerana telah diajar oleh ayahku. Aku mencabut sekeping papan yg sama tinggi dengan katil sebelah lalu aku bawa ke belakang. Dengan alat tukang ayahku, aku menebuk dua lubang yang aku anggarkan berada di bahagian burit atau bontot sama saiz dengan konekku dan satu lubang di bahagian mata untuk aku intai org di sebelah. Aku berhati2 membuat lubang- lubang tersebut bagi mengelakkan ianya Nampak dengan mata kasar. Selesai membuat lubang2 itu, aku membuat penahan di belakang papan itu supaya aku dapat tampal balik lubang2 itu dengan serpihan yg aku potong tadi supaya ia kelihatan asli. Aku gunakan kertas pasir supaya ia kelihatan natural. Usai menyiapkan lubang pemuas nafsuku, aku masuk kembali ke bilik dan paku semula papan itu ke dinding. Dari bilik sebelah, ianya kelihatan normal, tetapi dari bilik aku, aku terpaksa cover dengan meletakkan barang2 aku di lubang2 tersebut. Namun tak apa kerana ibu bapaku tidak masuk ke dalam bilikku. Skarang, aku hanya perlu menunggu kedatangan mangsa2 aku sebagai pemuas nafsuku. Namun aku ada juga sediakan sekotak kondom supaya maniku nanti tidak mengotorkan badan mangsa dan menyebabkan aku kantoi. Satu lagi, aku memasang webcam dari atas siling bilik sebelah supaya aku dapat memantau keadaan di sebelah sewaktu projek nanti.  Beberapa minggu berlalu makcikku datang ke rumahku bertandang bersama anak-anaknya. Cantekkk, pasti malam ni aku akan dapat habuan puaskan nafsu. Pukul satu pagi ketika orang sedang nyenyak tidur, aku lihat melalui monitor webcam makcikku sedang tidur betul2 di katil bersebelahan dinding aku. Kainnya terselak separas peha, putih. Anaknya pula tidur di sebelah kirinya. Aku lihat dia sudah lama tidur tidak bergerak2, pasti dia tidur nyenyak ni. Perlahan2 aku buka lubang penutup itu, dan aku intai bahagian yg paling dekat ialah bahagian bontotnya, hanya  beberapa cm dari lubang itu. Ahhhh konekku mengeras kuat melihatkan rezeki di depan mata. Lubang di bahagian mata juga aku buka supaya aku dapat menonton tubuhnya tatkala aku menembapnya nanti. Perlahan aku baring di atas katilku, lalu aku pasangkan kondom ke konekku, lalu dengan perlahan aku julurkan konekku melalui lubang itu sehingga ia mengenai bontot makcikku. Aahhhh terasa nikmat sebaik sahaja konekku mengenai sesuatu yg lembut di sebelah sana. Melalui webcam, aku lihat konekku telah terkena bontot makcikku  yg lembut itu. Aku hanya rileks, sambil memejamkan mataku menikmati keenakan menembap makcikku yg sedang tidur. Aku intai melalui lubang di mata, ternampak tubuh makcikku yg masih solid berlekuk2 akibat baju ketatnya menambahkan seleraku untuk memuaskan nafsuku. Aku dapat rasakan konekku berdenyut2 di bontotnya sehingga kadang kala aku terpaksa tarik sedikit supaya ia tidak terlalu kuat berdenyut di bontot makcikku takut dia terjaga. Konekku betul2 diparking di celah bontotnya kini, yg berbalut kain batik, dan aku mula dapat rasakan kenikmatan mula menjalar di seluruh tubuhku menuju ke konekku.  Aku mula rasakan kebas di seluruh konekku yg terparking di alur bontot makcikku, dan tiba2, cretttt!!! Aku memejamkan mataku di saat air maniku memuntah kuat di dalam kondom yg terparking di celah bontot makcikku. Badanku menggeletar hebat setiap kali aku memancut kerana nikmat. Ahhhh aku rasa puas dikala maniku sudah habis kuserahkan pada makcikku. Aku lihat makcikku tetap tidak bereaksi.  Puas melunaskan nafsuku, aku pun menarik kembali konekku dari lubang, dan menutup kembali semua lubang dan komputerku. Aku perhatikan maniku agak banyak bertakung dalam kondomku. Aku senyum lalu membersihkan diri sebelum tidur. Setelah itu, aku dah banyak kali menggunakan lubang itu sebagai pemuas nafsuku setiap kali ada perempuan yg tidur di sebelah iaitu, beberapa orang makcikku, beberapa org sepupuku malahan kawan kakakku. Hahahahha

Tembap Angel dan Pancut Dalam Miza

Di pejabatku ada sorang amoi berumur dalam 40 an, seksi bodi solid tapi muka biasa2 saja. Amoi ni namanya Angel. Kami di pejabat kecil sahaja ada 4 org staf, sementara HQ kami di tempat lain. Amoi, faham2 je la agak mudah untuk aku ambil kesempatan dengan menembapnya kerana amoi cina tak sesusah perempuan melayu nak tembap, diaorg sporting sikit. Sudah banyak kali aku dapat menembap dan pancut pada badannya, kali pertama tatkala kami berdiri menyusun kertas untuk filing, aku berdiri sebelahnya dengan agak rapat. Dia memakai skirt pendek ketat paras peha, menunjukkan pehanya yg putih melepak dan bukaan pada dadanya menampakkan lurah buah dadanya. Serta merta konekku stim melihatkan tubuhnya dalam keadaan dekat, ketika itu dua lagi staf cuti. Maka perlahan aku keluarkan konekku lalu aku kenakan pada pinggangnya. Aaaahhhh terlalu nikmat saat kepala konekku menyentuh pinggangnya sehingga aku terpaksa ejas duduk jauh sikit pasal batang konekku memanjang menujah ke badannya. Dia pula meneruskan kerja dalam keadaan muka innocent, menambahkan nikmat pada badanku. Konekku sekali sekala mengeluarkan air maziku apabila ia berdenyut2 akibat nikmat yg amat sangat. Sambil menembap, aku menonton peha putihnya dan alur buah dadanya sehingga menaikkan nafsuku ke paras tertingi, tiba2 konekku mula berdenyut2 kuat di pinggangnya menandakan maniku ingin keluar, aku nikmati rasa kebas di konekku selama beberapa minit dan ketika air maniku ingin menyembur keluar, segera aku alihkan batangku lalu maniku menyembur membasahi karpet lantai di belakang Angel. Aku memejamkan mata saat melepaskan letusan2 nikmat maniku akibat kenikmatan tubuh angel. Usai melepaskan maniku, aku kesat konekku dengan tai lalu aku masukkan kembali ke dalam seluarku. Air mani di karpet aku hanya kesat dengan kasut sahaja sehingga hilang. Kali kedua, aku rasa patutnya aku pancut di badannya, tetapi aku mesti beli kondom supaya tak kotorkan bajunya. Aku pun beli sekotak kondom sebelum membawa bekal beberapa keeping ke pejabat. Sekali lagi bila dapat peluang, aku berdiri di belakangnya lalu dgn susah payah aku pasangkan kondom ke konekku. Kali ini dia pakai kain ketat belah bersama blouse ketat menampakkan seluruh susuk tubuhnya. Kali ini aku menembap bontotnya. Ahhhh terasa sangat lembut pabila batang kerasku yg berbalut kondom  menujah perlahan ke bontotnya yg lembut. Aku lihat dia hanya focus kepada kerjanya, memudahkan pekerjaanku melunaskan nafsuku. Sekali sekala aku dapat peluang menujah ke alur punggungnya yg jelas kelihatan berbalut kain ketat nipis. Akhirnya aku tak mampu bertahan lagi, akibat nikamt yang mat sangat,  lalu aku pun melepaskan air maniku bertalu2 dalam keadaan konekku melekap di alur punggungnya. Ahhhh sungguh nikmat rasanya apabila maniku berdenyut2 di alur punggungnya. Mujur dia tak perasan konekku berdenyut2 melepaskan nafsuku di celah bontotnya. Setelah itu, jika ada kesempatan, pasti aku akan menggunakan tubuh angel untuk memuaskan nafsu shahwatku. Pada satu malam, aku berjaya melanggan bohsia darjah 6, miza namanya yg aku kenal beberapa hari dulu. Dia ada menawarkan seks kepadaku melalui  sebuah aplikasi, lalu aku sambar tawarannya. Melihat wajah dan tubuhnya, konekku terasa geram dan gatal untuk menjolok dan menyimpan maniku ke dalam tubuhnya. Dia benarkan pancut dalam sebab masih belum baligh lagi, so tak risau mengandung kan.  Miza berkulit hitam manis, tetapi mempunyai wajah yg manis bertubuh sederhana kecil. Malam itu aku ajak dia keluar menaiki kereta, kerana parentsnya tiada di rumah sebelum kami berasmara. Mula2 aku suruh dia menonggeng lalu aku menembap konekku ke bontotnya. Ahhhh terasa nikmat yg amat sangat hingga air maziku meleleh banyak. Selepas itu,  aku tujahkan konekku perlahan masuk ke dalam faraj kecilnya yg masih ketat. Kami dalam keadaan berpakaian, Cuma  aku mengeluarkan konekku dan dia hanya menyelakkan sedikit zipnya. Aku hanya menagmbil masa bebrapa minit sahaja akibat ghairah yg melampaui batas dan akibat konekku didakap kemas oleh faraj ketatnya dan sebaik sahaja konekku habis ke pangkal memasuki lubang farajnya yg ketat dan licin itu, terus aku melepaskan air maniku ke dalam rahimnya beberapa kali, berdenyut2 ia melepaskan geram pada tubuh Miza. Wajahnya yg manis aku tenung sehingga konekku habis memuntahkan laharnya di dalam lubang farajnya, terasa dunia berpusing bila konekku berdenyut2 di dalam lubang rahim Miza.  Ahhhh akibatnya 3 hari aku tak melancap disebabkan kepuasan melampau, siang melepaskan nafsu pada Angel manakala malamnya pula melepaskan nafsu pada Miza 12 tahun.

Cabul Sepupu

Cerita dari seorang budak remaja akan perbuatan cabul oleh abang sepupunya sewaktu dia berumur 9 – 12 tahun.

Abg sepupuku ini berumur 15 tahun pada waktu itu dan selalu datang bertandang ke rumahku so kami semua dah jadi biasa dgn dia. Tetapi rupanya dia selalu mengambil peluang melepaskan nafsunya pada tubuhku sejak aku berumur 9 tahun dan berakhir setelah aku berumur 13 tahun ketika aku sudah mengerti perbuatannya padaku. Bermula pada satu hari, dia datang ke rumahku mcm biasa pada satu petang sewaktu tiada org di rumahku dan ketika aku menonton tv. Aku duduk di atas sofa sambil menonton tv sementara dia datang berdiri di sebelahku sambil berborak dgn aku beberapa ketika. Kemudian kami terdiam sambil aku meneruskan menonton cerita kartun yg aku minati. Tiba2 aku dapat rasakan bahuku disentuh sesuatu yg aku sangkakan tangan dia, so aku ni dah biasa bersentuhan dengan dia jadi aku tak pedulikan perbuatnnya. Dia hanya diam seribu bahasa dan aku pun tidak pedulikan dia di sebelahku, agak lama benda keras itu (yg aku sangkakan tangannya) menyucuk perlahan bahuku kemudian aku dapat rasakan ia beralih ke rusuk kananku, namun aku tak rasa perbuatannya itu pelik. Cuma kadangkala aku dapat rasakan seolah2 benda itu seperti berdenyut di rusukku. Tiba2 aku dapat rasakan seperti benda itu berdenyut2 kuat di rusukku beberapa kali, dan akhirnya dia melepaskan tusukan “tangannya” dari rusukku. Aku mempersetankan perbuatannya kerana aku rasa itu normal. Petang itu, tiba2 dia menarik tanganku masuk ke dalam bilik. Aku ni masa kecik jenis budak perempuan yg lurus bendul dan baik jadi aku hanya ikutkan suruhannya. Di dalam bilik, dia menekan aku ke dinding sambil memelukku. Nafasnya sungguh kuat sambil mengeluh. Aku hanya membiarkan perlakuannya kerana aku ingatkan semuanya normal. Tiba2 dia mengeluarkan batang koneknya, lalu membuka zip seluarku, terus dia menyelitkan batangnya yg kelihatan panjang dan keras itu ke celah farajku. Aku dapat rasakan batangnya yg panas itu bermain di celahan farajku. Walaupun agak terkejut, namun aku tertipu dengan nasihatnya yg mengatakan ianya perkara biasa dan sempat dia katakan padaku supaya merahsiakan perbuatannya padaku. Aku menerima nasihatnya begitu sahaja kerana kenaifanku ketika berumur 9 tahun. Dia memelukku erat sambil menekan kuat koneknya di celah farajku dan akibat batangnya yg panjang aku dapat rasakan ia mencapai hingga alur punggungku. Dia mengeluh2 nikmat sambil beberapa kali menolak tarik batangnya di celah farajku. Tiba2 dia terdiam, dan menekan kuat koneknya ke celah farajku. Aku dapat rasakan zakarnya bergerak2 kuat di farajku dengan jelas kerana kami berdua hanya terdiam. Di saat itu dia mengeluh2 kuat seperti kesakitan ahh, ahh. Aku tak pasti apa yg berlaku hinggalah zakarnya yg aku rasakan keras tadi mula rasa lembik di farajku. Aku dapat rasakan celah bontotku basah akibat cecair yg aku tak tau namanya. Dia menarik keluar batangnya, dan dia kelihatan penat sekali. Aku terlihat di muncung zakarnya kelihatan ada lebihan cecair berwarna putih pekat meleleh. Dia mengesat kepala zakarnya ke farajku sehingga kering. Kemudian dia menyuruh aku menukar seluarku dengan yg baru sebelum menghulurkan 50 sen kepadaku sebagai upah. Aku menerima wang itu dengan penuh kegembiraan sehingga lupa perbuatannya padaku. Kegiatan jahatnya melepaskan nafsu padaku berlarutan sehinggalah aku memasuki sekolah menengah barulah aku sedar yg abang sepupuku mempergunakan tubuhku sebagai pemuas nafsunya sahaja. Namun aku bersyukur juga kerana dia tidak merogolku terus jika tidak pasti daraku sudah tiada sekarang. Selama bertahun dia hanya menggeselkan zakarnya di celah farajku sehingga melepaskan air maninya sahaja.  Aku menjadi benci dengannya sehingga hari ini walaupun dia kini menjadi seorang yg disegani di kampungku.

EIfa Sepupuku Bipolar

Eifa berumur 14 tahun, bodi sangat okey dan muka boleh tahan jugak la, boleh la dari takde kan. Tapi yg penting teteknya saiz B. Aku tahu eifa berperangai pelik, dia selalunya pendiam dan seperti hanyut di alamnya sendiri. Dia ada penyakit bipolar, ataupun gila halus, jadi aku ada peluang untuk melampiaskan nafsu jantanku. Buat makluman, aku pada waktu itu berumur 16 tahun, nafsu tengah mencanak. Aku semakin berani kerana baru ku tau eifa tak betul rupanya, jadi aku mesti layan dia mcm biasa, ralitkan dia bercakap, lalu aku pancutkan maniku kat mana yg aku suka. Patut la selama ini pakcik aku tak bagi sangat aku berduaan dengan eifa, rupanya ada udang di sebalik batu. Jadi suatu hari, Eifa dihantar ke rumahku kerana ayahnya kena outstation, aku lihat eifa sedang menonton tv sambil duduk di sofa di rumahku, cantekkk lahhh, tiada sesiapa di sini pada waktu itu kerana ibuku pergi kenduri rumah sebelah. Aku tegur dia tapi dia seakan tak perasan kehadiranku walaupun aku berdiri di sebelahnya. Aku perhatikan seolah dia hanyut bersama rancangan tv yg ditontonnya. Biasanya sebelum ini, aku akan memanggil dia dengan agak kuat sebelum ini jika dia berkeadaan mcm tu, tapi kali ini aku nak tengok samada dia sedar atau tidak aku di sisinya. Perlahan aku sentuh bahunya dengan tanganku beberapa kali, dia kelihatannya tidak memberi reaksi. Nafsuku mula ingin membuak keluar, lalu aku keluarkan konekku lalu aku sentuhkan ke tetek kanannya. Aaahhhh nikmatnya tatkala konekku menembap teteknya yang lembut sedangkan dia tidak memberi reaksi akan perbuatanku, menambahkan ghairah di dadaku. Aku rasa dah tak tahan, inilah pertama kali aku sentuhkan konekku ke tetek seorang remaja, tak dapat dibayangkan betapa nikmatnya, aku rasa berpusing2 dan, crett!! Maniku berlumba2 memancut ke teteknya. Aku menggeletar menahan nikmat setiap kali pancutan. Aku perahkan lebihan maniku ke teteknya yg berada dalam bajunya.Aku kemudiannya duduk berehat melepaskan lelah akibat memuaskan nafsuku. Aku perhatikan baju bahagian teteknya basah, tapi aku tak risau sangat kerana bajunya berwarna hitam. Aku terlelap di atas sofa, dan hampir sejam kemudian, aku terjaga. Konekku segera mengeras semula melihatkan eifa di sofa. Aku ingin lepaskan hajatku sekali lagi padanya, aku lihat matanya berkedip 5-10 minit sekali berbanding manusia normal beberapa kali seminit, menandakan dia di dunia khayalan dan tak sedar dunia nyata. Aku semakin berani, aku duduk di sebelahnya perlahan lalu aku pacakkan konekku ke perut kirinya, di dalam bajunya mengenai kulitnya, ahhhh sebaik sahaja konekku kena tubuhnya, konekku mengejang kuat dan mendidih kerana nikmat. Eifa tetap hanyut dalam khayalannya menonton tv tanpa mempedulikan aku, yg sebenarnya aku rasa dia dalam keadaan tidak sedarkan diri. Matanya tetap menonton tv di hadapannya. Aku semakin tak tahan, melihatkan lurah teteknya menyebabkan aku semakin ghairah, dan ahhhh maniku memancut kuat ke kulit perutnya. Aku menggeliat nikmat tatkala maniku menyembur ke perutnya. Aku tahan nafas dan pergerakanku sebaik mungkin di waktu melepaskan maniku kerana takut dia sedar. Usai melepaskan maniku, aku tarik konekku perlahan lalu beredar dari sebelahnya. Aku ambil tisu dan lap perutnya berhati2 supaya maniku takde kesan. Baru aku ingat, pakcikku outstation, jadi aku cadang hari ni aku akan lepaskan nafsuku sepuasnya pada Eifa. Eifa masih lagi menonton tv dalam keadaan yg sama selama hampir 1 jam, jadi aku rasa keadaan selamat untuk aku gunakan dia lagi dalam keadaan yg lebih erotic. Aku sentuh tangannya perlahan, dia memandang aku dengan pandangan kosong, aku cuba bercakap dengannya, tetapi dia hanya memandang kosong ke hadapan tanpa pedulikan aku. Konekku yg keras, aku keluarkan lalu aku sentuhkan ke mukanya perlahan,ahh rasa sangat nikmatnya kerana mukanya yg selamba dan tidak pedulikan aku. Aku dah semakin ghairah, bayangkan la aku tak pernah menyentuh tubuh wanita remaja sebelum itu, mendapat kecap tubuh eifa. Eifa ketika itu di mataku adalah seorang wanita yg paling seksi dan mampu memuaskan nafsuku yg sedang menggila ini. Aku tarik tangannya perlahan dan dia hanya mengikut sahaja, aku cuba kesan jika dia berubah waras, tetapi tidak. Matanya tetap memandang kosong ke hadapan sambil mengikut tarikan aku ke arah dinding. Aku sandarkan dia ke dinding, lalu dengan penuh nafsu aku peluk tubuhnya dari belakang dengan rakus. Konekku menujah bontotnya dengan kuat. Nafas kami bersatu sehingga aku dapat rasakan badannya tatkala dia bernafas. Konekku mula bebas meneroka bontotnya lalu aku selakkan kain batiknya sehingga aku dapat rasakan farajnya, lalu segera aku selitkan batangku yg keras tegang itu ke celah buritnya. Ahhhh nikmatnya rasa sungguh tak terhingga tak pernah aku rasakan sebelum ini dan tiba2, cettt!! Baru beberapa saat konekku telah melepaskan benihku ke celah farajnya. Aku menggelepar di saat melepaskan maniku pada farajnya yg lembut itu. Ahhh aku memeluk tubuhnya dengan kejap di saat melepaskan hajatku padanya. Setelah puas, aku melepaskan tubuhnya lalu mendudukkan dia semula di sofa.  Aku rasa belum puas meneroka tubuh eifa tetapi maniku sudah habis, aku terpaksa bersabar lagi hingga maniku berkumpul semula. Pakcikku tidak akan kembali dalam waktu yang singkat kerana dia hantar barang. Konekku kembali mencanak saat itu, aku membayangkan nikmat dapat memasuki lubang farajnya lalu pancut di dalam lubangnya. Aku dapat idea, aku selongkar laci bilik ayahku mencari kondom, dah jumpa! Aku plan nak pancut dalam faraj Eifa hari ini. Aku mencarinya di sofa, dia sudah tidur rupanya sambil terselak kain batiknya menampakkan peha putihnya. Aku pun berbogel, lalu aku ambil minyak johnson2 lalu aku sapukan ke konekku yg berkondom supaya ia mudah meneroka ke dalam. Aku kangkangkan eifa lalu aku menindihnya, Dia tidak sedar akan perbuatanku langsung, sangat baik haha. Aku letakkan konekku ke pintu farajnya, terasa badanku menggeletar di saat kepala konekku menyentuh lubang faraj yg merah lembut itu. Peluh mula keluar dari tubuhku, lalu aku pun tekankan konekku yg berminyak itu perlahan2 sehingga ia masuk terus ke dalam badan Eifa. Badanku mengejang tatkala konekku masuk separuh ke dalam rahimnya akibat kenikmatan yang amat sangat. Tiba2 aku rasa kenikmatanku sampai ke kepala, dan akhirnya, cet cet konekku membuak2 melepaskan air maniku di dalam lubang farajnya. Aku menggeliat nikmat tatkala melepaskan nafsuku ke dalam tubuhnya. Ahhhhh sedapnya tak terkira, aku nikmati setiap pancutan dengan penuh nikmat di dalam rongga farajnya. Eifa masih lagi tidur tidak sedarkan diri walaupun aku telah memindahkan spermaku ke dalam farajnya dengan banyak. Malam itu, sekali lagi aku pergunakan tubuhnya dengan lebih giat melunaskan nafsuku padanya tanpa disedarinya sehingga air maniku kering akibat keluar dari siang tadi. Setelah itu, aku akan pergunakan setiap kesempatan yang ada untuk melampiaskan nafsu seks ku kepada eifa, namun aku hanya berani masukkan konekku separuh sahaja ke dalam farajnya ditakuti daranya koyak ataupun pendarahan akan menyebabkan aku kantoi, tapi itu sudah cukup baik janji aku tak perlu melancap  ……

Sporting, daring dan manja.

Sporting, daring dan manja itulah yg dapat aku gambarkan pada seorang wanita berusia pertengahan 40 an iaitu Kak Fiza. Dia adalah kerani di syarikat swasta tempat aku kerja dulu. Walaupun agak berisi sedikit, tapi wajahnya yg manis dan pemakaiannya yg seksi mampu mengghairahkan aku juga. Dia juga seorang yg sangat social. Alkisahnya bila dia diarahkan oleh bos untuk pergi meeting 3 hari di KL, dia tak pandai drive. Suami dia plak outsatation, jadi dia slow2 ajak aku jadi driver. Aku takde hal je so aku pun apply cuti kononnya ada hal keluarga. Jadi hari yg berlaku kami pun gerak ke KL dgn keta aku. Dia kalo sembang bab lucah, memang aku tabik pasal jenis selamba, sepanjang jalan kami selalu bergurau lucah sampai konek aku basah akibat mazi yg meleleh. Di sana kami akan menginap di hotel 5 bintang, so aku memang agak pokai jugak kalo nak book bilik. Tapi dalam keta dia offer, tidur sebilik je tapi ko tido bawah akak tidur atas, pastu dia siap sound jgn buat apa2 plak tau. Aku pun meremang dengar offernya, sementelah aku memang berhajat pada tubuhnya. Lagipun, hotel lima bintang mana ada pencegah maksiat boleh masuk. Lagi la aku suka, walaupun dia dah sound tapi aku tetap akan buat sesuatu untuk melepaskan hajatku hahahaha. Sesampai di hotel, setelah check in kami pun masuk lif. Dalam lif ni la aku berjaya menembap konekku ke bontotnya. Oleh kerana lif penuh, kami terpaksa berhimpit2 dan oleh kerana bilik kami tu di tingkat 21, so sangat lama dalam lif. Aku berdiri di belakangnya, dan dia terpaksa menghimpit bontotnya ke badanku hingga konekku tersepit di bontotnya, serta merta konekku mengeras yg amat di bontotnya. Ahhhh sangat nikmat rasanya sehingga melayang2 rasa badanku. Belakangnya rapat ke dadaku, dan aku pun menekan konekku kuat ke punggungnya. Akibat spenderku yg longgar, batang konekku bebas meneroka bontotnya. Manakala kak Fiza pula, tidak langsung berganjak dari kedudukannya memudahkan proses aku melepaskan nafsuku ke celah bontotnya yg berkain lembut itu. Kami baru sampai ke tingkat 10, aku pun layan nafsuku supaya sempat pancut di celah punggungnya. Rugi kalo aku tak pancut. Dari belakang, aku usaha lurah kopeknya yg terbuka dari atas, dan konekku semakin lama semakin kuat berdenyut di celah bontotnya. Tiba2 di tingkat seterusnya, masuk lagi dua org penumpang lif menyebabkan kak Fiza terpaksa menghimpitku lagi, dan himpitan kuat di zakarku itu menyebabkan konekku mengejang sekali dan, ahhhh ahhhh! Aku tak mampu bertahan lagi, maniku memancut kuat dia dalam seluar dalamku yg tersepit di celah bontot kak fiza beberapa kali. Konekku mengejang2 kuat setiap kali melepaskan air maniku. Aku maintain muka bersahaja bagi mengelakkan penumpang lif lain suspek perbuatanku. Aku kira, agak dalam 10 kali konekku meledakkan maniku yg nikmat. Aku tak risau maniku Nampak kerana aku pakai seluar hitam dan baju biru gelap, dan juga bahagian zakarku terlindung oleh bajuku. Aku puas di tingkat 15 lalu kami pun sampai dia bilik kami. Sesampai di sana kami pun mandi asing2 dan berehat sebelum aku hantar kak fiza ke meetingnya. Sepanjang siang aku hanya menonton cerita lucah sambil membayangkan kak fiza adalah mangsaku. Aku membuat beberpa perancangan bagi melunaskan lagi nafsuku pada kak fiza malam ini. Aku Cuma berharap yg dia akan tidur nyenyak bagi melicinkan projekku. Malam itu, setelah pulang dari meeting, kami menonton tv. Kerusi hanya ada satu, jadi aku yg duduk sementara dia hanya duduk di atas katil. Tiba2 dia suruh aku bangun kerana dia nak duduk aku cakap taknak. Dia suh aku bangun lagi tapi aku tetap berdegil dan secara bergurau aku cakap duduk je la atas riba  aku ni. Dia senyum dan kata jgn menyesal akak ni berat tau. Aku hanya gelak saja sementelah aku ingat dia hanya bergurau. Tapi jangkaanku meleset sama sekali, tiba2 dia terus duduk atas riba aku betul2 atas konek aku. Aku terkejut tetapi aku buat tak tahu saja. Dia pun gelak sambil kata, nah nak sangat. Memang aku nak pun kataku dalam hati. Dia pun selamba je menonton tv sambil diriba oleh aku. Konek aku ni apa lagi bagai nak meletup ditindih bontotnya yg besar itu. Aku pun layan kenikmatan bodinya tetapi aku tak buat apa apa pun selain melayan konekku di bontotnya. Dia hanya selamba seolah2 takde pape yg berlaku. Akhirnya aku dah tak mampu bertahan lagi, dan ahhhh sekali lagi maniku memancut di bontotnya.  Setelah pancut, aku pun bangun dari kerusi  membiarkan dia mengambil kerusiku. Aku cakap, berat ahh kak ni, padahal aku dah puas. Dia hanya sengih. Aku biarkan saja konekku tidak berbasuh takut dia perasan plak kan. Namun, malam itu aku terjaga dari tidur, dalam remang2 cahaya itu aku Nampak dia tidur atas katil dalam keadaan kainnya terselak paras pangkal peha. Wahhh konekku apa lagi menegang yang amat sangat. Rezeki payah di hadapanku tetapi aku mesti dapatkan juga malam ini. Aku harap dia jenis yang tidur mati. Kopeknya yang besar di dalam baju ketatnya kelihatan menyelerakan. Aku pun perlahan mendekati dia, lalu dengan slow aku geselkan konekku ke buah dadanya. Ahhhh sungguh lembut berkrim, konekku menikmati kenikmatan kopeknya dengan nikmat sekali. Maziku meleleh membasahi kopeknya. Puas menggesel kopeknya, aku beralih ke pangkal pehanya yg putih melepak. Kainnya berlubang di bahagian tengah kerana tegang tetapi tidak menampakkan farajnya. Aku berhajat untuk menembusi kain itu dengan konekku tetapi aku tak boleh pancut di situ kerana ditakuti maniku bertakung di spendernya kantoi aku. Jadi aku pun perlahan menjulurkan konekku ke celah kainnya sehingga kepala konekku menyentuh sesuatu yg lembut iaitu spendernya. Ahhhh konekku menegang dengan amat sangat, amat sangat sehingga berdenyut2 kuat di celah kainnya. Aku mula rasa ingin memancut, konekku tak mampu bertahan lagi menanggung mani. Aku dapat rasakan konekku berat dan berdenyut2. Aku tekankan sedikit kuat lagi konekku ke pintu farajnya dan sebaik sahaja ia ingin meledak, cepat2 aku tarik dan aku talakan ia ke pehanya yg mungil, dan, ahhhh!!! Air maniku meletus2 dengan banyaknya ke pangkal pehanya. Aku menggigil di saat maniku melepaskan nafsuku ke peha putihnya akibat nikmat yang amat sangat. Usai melepaskan maniku, aku keletihan dan kepuasan. Puas aku lihat air maniku membasahi pehanya. Akhirnya, aku pun tidur dalam kenikmatan. Kak Fiza tetap tidur tanpa menyedari aku telah mempergunakan tubuhnya.  Malam esoknya sekali lagi aku melepaskan hajatku pada tubuhnya dengan cara yg hampir sama tanpa dia menyedarinya. Puasssss.,,,

Pengalamanku Dicabul abang Ipar.

Cerita benar yang aku dapat dari salah seorang kawan, aku olah semula supaya menjadi best….

Pada waktu itu umurku baru sahaja 15 tahun dan aku bersekolah di sebuah sekolah bandar. Disebabkan itu aku terpaksa menumpang di rumah kakakku yg tinggal bersama suaminya dan seorang anak. Pada mulanya semuanya berjalan lancar sehinggalah abg iparku menggunakan tubuhku sebagai pemuas nafsu setannya. Satu malam ketika aku sedang tidur, aku terjaga bila rasa sesuatu yg keras menujah tetekku. Malam itu memang aku tidur memakai baju berleher besar sehingga menampakkan lurah tetekku. Aku membuka mataku perlahan untuk melihat apa yg sedang berlaku. Alangkah terkejutnya aku bila aku lihat sebatang pelir yg besar sedang menujah tetekku perlahan. Aku lihat dari ekor mataku rupanya abang iparku yg punya kerja. Perasaanku berdebar, marah, geram dan takut. Akibatnya aku hanya membiarkan perlakuannya kerana aku tak berani bertindak apa2. Dia kelihatan bernafsu bila menujah koneknya yg aku rasa keras dan panas itu kepada tetekku yg lembut. Tiba2 nafasnya menjadi kencang, dan dia menekan kuat koneknya pada tetekku, dan aku dapat rasakan koneknya menegang2 keras beberapa kali di tetekku seperti mengeluarkan sesuatu. Ketika itu aku tak faham apa yg sedang berlaku pada koneknya. Dia kelihatan kejang beberapa lama, dan aku mula rasakan tetek dan dadaku basah dengan cecair yg aku percaya air mani yg keluar dari zakarnya. Dia kelihatan tenang, menarik kembali zakarnya lalu mengezip seluarnya sebelum keluar dari bilikku. Setelah dia keluar barulah aku bangun dari katil, dan akibatnya aku tak dapat tidur hingga ke pagi memikirkan perkara itu. Namun, aku tidak sanggup melaporkan perkara itu kepada sesiapa kerana takutkan kakakku memarahiku kerana hubungan kami tidak begitu baik dan aku tidak mahu mengeruhkan suasana keluargaku. Aku membuat keputusan mendiamkan perkara ini lebih baik dari memberitahu sesiapa lagipun dia tidak cuba merogolku. Malam esoknya, berlaku lagi perkara yg hampir sama, cuma kali ini dia menjulurkan koneknya ke dalam kainku. Aku ni mudah terjaga dari tidur, dan aku terjaga bila aku rasakan batang kerasnya mengenai bontotku. Aku berdebar, dan aku berazam jika dia cuba memasukkan zakarnya ke dalan badanku aku pasti akan menjerit sekuat hatiku. Ketika itu aku tidur menelungkup dan kainku terselak tinggi hingga paras pangkal peha, aku dapat rasakan dia mengangkangiku, namun tidak menindihku, lalu dia julurkan koneknya melalui celah kain lalu mengenai punggungku. Aku hanya mendiamkan diri, dan bersedia bettindak sekiranya dia cuba merogolku, namun dia tidak lakukannya, hanya dia menekan koneknya pada celah bontotku beberapa lama sebelum akhirnya dia kejang dan melepaskan air maninya di celah bontotku. Kali ini agak banyak maninya keluar hingga membasahi seluruh celah bontotku dan kainku. Aku sangat geram kerana aku lah yg terpaksa membersihkan air maninya dari tubuh dan kainku sedangkan dia hanya seronok melepaskannya di mana yg dia suka padaku. Perkara itu berlaku lagi beberapa kali selama beberapa tahun namun aku bersyukur kerana dia tidak pernah cuba memasukkan koneknya ke dalam tubuhku. Cuma, aku nak beritahu beberapa lama selepas itu aku tak tau kenapa tapi aku rasa seronok diperlakukan seperti itu olehnya sehingga aku tertunggu2 dia melakukannya. Rasa nikmat bila maninya memancut di celah farajku.  Kadangkala dia tahu aku menikmati zakarnya bila secara tak sengaja pehaku menggeliat2 bila zakarnya menekan farajku, dan apabila dia melepaskan air maninya aku dapat rasakan seperti nikmat yg amat keluar dari farajku. Sehingga aku habis spm aku tetap tidak pernah membuat hubungan seks dengannya, cuma di luar sahaja. Akibatnya aku mengajak pakweku melakukan perkara itu jika ada kesempatan, iaitu menggeselkan koneknya di celah farajku hingga dia memancut di situ. Aku rasa puas membuat begitu. Namun pakwe pertama aku clash kerana dia mahu masukkan ke dalam, sehinggalah aku berpakwe dengan seorang budak belasan tahun baru sesuai kerana budak belasan tahun itu tak pernah minta masuk dalam, dan cukup cuma pancut di celah. Itu lah yang aku gemari. Namun sekali sekala aku akan tidur juga di rumah pakcikku kerana aku ketagih diperlakukan begitu olehnya.