Pancut Dalam Jiran Bini Orang.

 

Jiran dekat rumah aku nama dia Kak Ani, umur lewat 40an tetapi badan sederhana slim dan afak rendah adalah pemuas nafsu aku kali ini. Suaminya engineer selalu ke luar Negara. Mempunyai  5 anak tapi paling kecik umur 12 tahun dan semua masuk asrama. Ceritanya bermula bila aku start wasap dengan dia dan dia pun layan je, sehingga bila aku try masuk bab lucah pun dia layan jugak. Dia selalu lepak CC aku so aku pun try la ngayat dia mana tau ada rezeki. Mukanya pun tak la lawa sgt, biasa2 je kopek pun sederhana. Namun ada skali tu masa aku tengah lepak kat sofa CC aku dia datang duduk sebelah aku menghimpit aku, apa lagi menegak konek aku dalam seluar. Selepas itu, aku mula beranikan diri untuk menembap bontotnya dari belakang jika ada kesempatan. Satu hari bila dia tengah main komp, aku hijack computer dia secara remote buat menda tu mcm rosak, dia panggil aku kebetulan masa tu dia pakai komp yg paling belakang. Masa tu dia tengah berdiri, pakai baju kurung moden yg melekap seluruh badan. Dia minta aku tengok masalah computer tu, so aku pun merapati badannya dari belakang lalu menujah perlahan kepala konekku dalam seluar ke bontotnya. Ahhhh nikmatnya bila terkena bontotnya, dan aku perhatikan dia tak elak langsung hanya focus kea rah komp yg aku cuba baiki kononnya. Konekku mengeras keras di bontotnya yg sekian lama aku gerami, dan setelah lima minit, aku tak mampu bertahan lagi, dan argghhh!!! Aku memejamkan mataku bila melepaskan maniku dalam seluarku dalam keadaan melekap ke bontotnya. Aku kepuasan nafsuku lalu aku pun terus disable remote komp dia lalu computer pun kembali normal. Dia pun kembali duduk menyambung kerjanya dan aku masuk ke dalam bilik menukar seluarku yg basah akibat maniku. Aku cuba pasang perangkap, aku cakap dia aku nak gi Cameron bebrapa hari lagi dan dia kata nak ikut. Aku Tanya betul ke, dia kata betulla pasal dia sorang skang laki dia kat Australia tapi suh aku belanja. Aku cakap okey je dan aku cakap dalam nada gurau lucah, kalo nak aku belanja kena la upah lebih sikit. Dia ketawa manja sahaja. Hari yang ditunggu pun tiba lalu kami bertolak ke Cameron. Kami check in di hotel bilik asing. Aku menunggu masa yang sesuai untuk bertindak. Satu malam bila kami bersiar2 di satu tempat, almaklumlah cuaca Cameron sejuk, semasa menikmati pemandangan kononnya, aku merapati badannya serapat mungkin sambil menekan konekku ke bontotnya. Mulanya dia hanya mendiamkan diri sambil menikmati pemandangan kabus, pastu dia tetiba peril, “apa yang keras tu kat bontot akak ye”, sambil memandang aku dan tersenyum. Aku cakap ”ehhh takde pape, sejuk la kak”, kataku.  Pastu dia kata, “sejuk pun kenapa tekan benda tu kat kak”, sambil senyum lagi. Aku pun pancing, “kak nak tau ke benda apa tu”? tanyaku. Dia tergelak kecil sambil menutup mulutnya “ntah”, jawabnya. Apa lagi, respon baik. Aku pun pegang tangannya dan ramas perlahan, dia hanya membiarkan perlakuanku, cantekkk!! Konekku semakin keras, lalu perlahan aku tarik tangannya kea rah konekku. Tetiba dia tarik semula tangannya perlahan dari mengenai konekku. Aku pun tarik lagi perlahan kea rah konekku, kali ini dia hanya membiarkan sahaja perlakuanku. Aku geselkan tangannya kea rah konekku yang keras, dia hanya mendiamkan dirinya. Namun tak lama selepas itu, dia mula meramas konekku di dalam seluarku yang keras itu dengan agak kuat sambil tunduk malu. Perlahan aku tarik dia ke dalam kereta, selepas duduk di tempat duduk masing2, aku memegang kedua bahunya, dan aku peluk dia. Dia membalas pelukanku dengan kuat sambil mencari konekku dalam seluarku. Konekku mengeras yg teramat lalu aku keluarkan konekku yang basah akibat mazi lalu menggeselkannya kepada teteknya yg masih berbungkus. Dia menggeliat bila konekku mengenai teteknya sambil mengeluh dan memejamkan matanya. Tiba2 dia membuka butang bajunya, membuka bra nya lalu memegang zakarku lalu menggeselkan konekku ke putting teteknya. Aku kenikmatan yang amat sangat ketika itu sambil memejamkan mataku aku menikmati geselan nikmat itu. Dia mengeluh2 lalu memejamkan matanya akibat ghairah. Aku semakin tak mampu bertahan lagi, air pekatku mendesak ingin keluar ,aku baringkan kerusinya lalu aku kangkanginya. Dia tidak membantah perbuatanku malah memelukku dengan kuat sambil meramas belakangku. Tubuhnya yang kecil itu kini di bawahku. Aku selakkan kain ketatnya lalu menyelak spendernya dan tanpa membuang masa aku tonyohkan konekku ke farajnya namun masih belum masuk. Dia menggeliat sebaik sahaja konekku mengenai farajnya. Ahhhh leganya rasa bila konekku mengenai farajnya yang sekian lama aku idamkan. Tiba2, kenikmatan semakin kuat menerjah konekku, dan aku semakin hanyut dalam kesedapan. Konekku yg menekan pintu farajnya mula berdenyut2 kuat dan semakin laju. Aku menindihnya, dah sebaik sahaja tubuh kami rapat, konekku berdenyut2 menumpahkan maniku di pintu farajnya dengan banyak. Walaupun belum masuk ke dalam, tapi aku dapat rasakan dadanya menekan kuat ke atas dan dia mengeluh seiring dengan pancutan air benihku, “ahhhh, ahhhh” . Aku terus menekan kuat konekku ke pintu farajnya melepaskan nafsuku kepadanya. Aku faham, mengikut pengalamanku walaupun tidak masuk ke dalam,perempuan juga  jika pertama kali melakukan seks dengan orang baru nafsu akan naik mendadak dan akan puas sebelum memasuki lubang faraj. Aku puas, terasa habis air maniku melimpah di dalam kain ketatnya.  Kami masih berpelukan, sehingga aku pun bangun dari menindihnya dan mengelap baki maniku ke farajnya. Dia mengeluh, “aduhh, habis kain akak basah sangat ni, banyak betul air,” katanya sambil tersenyum. Aku membalas, “biasa la kak, dah lama peram,” kataku. Kami sama tersenyum, pastu dia kata, “akak tak puas lagi tau, nak lagi tapi kena masuk. “ Aku ketawa dan kata, “ karang tak tahan keras kang”, kataku. Dia senyum dan berkata, “keras la sedap, lembik buat apa, hehee,” katanya. Aku pun gelak sambil memegang buah dadanya lalu memandu pulang ke hotel kami. Sesampai ke hotel, kami pun masuk ke dalam bilik dia. Kami mandi bersama2. Dia tak lepas dari memegang batangku ketika mandi. Selesai mandi, kami bergomol di atas katil. Nafsuku sudah naik kembali ingin melepaskan pada kak Ani. Kak ani memelukku erat sambil memegang konekku lalu diletakkan ke pintu farajnya. Kali ini aku bertindak, aku ingin melepaskan airku ke dalam rahimnya. Perlahan aku tujahkan konekku memasuki farajnya, dia memejamkan matanya saat konekku meluncur masuk perlahan ke dalam rongga nikmatnya yang masih ketat. Pasti konek lakinya lebih kecil daripada aku. Aku dapat rasakan farajnya panas, dan mengemut kuat batang konekku sebaik sahaja ianya memenuhi ruang farajnya. Kemutannya sangat kemas dan berterusan, sehingga terasa agak sakit batangku bila dikemutnya. Mujur juga mani pertamaku dah keluar tadi, jadi aku masih steady walaupun konekku diasak farajnya dengan kasar. Kini aku mula mengeluar masukkan konekku ke dalam dank ke luar. Dia hanya memejamkan matanya sambil menikmati setiap hayunanku seolah2 sangat nikmat. Kemutannya kini mula berubah2, apabila kutarik keluar, dia kemut dan lepas, dan bila kutolak ke dalam dia lepas dan kemut. Kami berubah posisi, kali ini aku di belakangnya menunggang. Posisi ini sungguh mengghairahkannya kerana dia mengeluh kuat setiap kali aku mendayung keluar masuk. Dan akhirnya aku dapat rasakan farajnya, berdenyut2 mengemut zakarku sambil mengeluh kuat, “ahhhh”, pastinya dia telah puas kali ke berapa aku pun tak ingat. Dia kemudiannya meminta posisi di atas, lalu aku akur. Kali ni ia adalah posisi kegemaran aku dan aku ingin pancut ke dalam ketika posisi ini. Aku berbisik,” kak, boleh pancut dalam ke?” tanyaku. Dia hanya tersenyum sambil mula memasukkan zakarku ke dalam farajnya. Ahhhh nikmatnya bila zakarku meluncur masuk ke dalam farajnya yang licin itu. Dia mula mengayakku, sambil memegang dadaku dan memejamkan matanya. Kali ini aku hanya membiarkan sahaja dia menguasai permainan. Dia mengayak konekku masuk keluar, kadangkala menegak, kadangkala menyerong dan kadangkala masuk menegak dan ketika di dalam menjadi serong konekku.  Tiba2 ketika sudah hamper beberapa minit berlalu, dia mula merendahkan badannya lalu melajukan dayungan, sambil memejamkan matanya semakin lama semakin laju dayungannya dan akhirnya, dia mengeluh,” ahhhh, ahhhh”, sambil memejamkan matanya aku rasakan farajnya mengemut dan berdenyut kuat beberapa kali dan konekku ditekan kuat sedalam mungkin memasuki farajnya sehingga ke pangkal batuku. Seluruh konekku berada di dalam dakapan farajnya yg bergetar2 kuat. Pastinya maninya sudah memancut di dalam kerana aku dapat rasakan air cair meleleh membasahi batuku. Kini aku pula yang semakin ghairah akibat konekku diganyang begitu ia mula memberi respon. Konekku mula menegang hingga ke tahap maksima dan menjadi sangat keras, aku dapat rasakan konekku semakin kejang dan berdenyut2 di dalam faraj Kak Ani. Aku mula mengayak konekku sepuas hatiku di dalam rahimnya, dan akhirnya konekku mula bersedia untuk meledak dan, “arhgggghhh”, aku mengerang akibat nikmat apabila zakarku memuntahkan mani pekat di dalam farajnya. Berdenyut2 zakarku memancutkan benih ke dalam tubuhnya yang genit itu. Aku menekan sedalamnya zakarku sehingga dia pun mengejang melepaskan lagi nafsunya akibat ditusuk zakar kerasku. Kami sama puas, dia bercelapak di atas tubuhku sambil memelukku manakala aku meraba bontotnya sambil mengeluar masukkan lagi zakarku. Sejak itu, 3 malam lagi kami mengongkek dan apabila sudah pulang ke rumah masing2, aku akan mencari masa yg sesuai untuk projek dengannya untuk menyalurkan air benihku pada bini orang ni. Baru aku tahu kenapa aku dibenarkan pancut dalam farajnya, iaitu kerana dia menggunakan pil perancang jadi dia tak risau akan mengandungkan anakku.

Meraba makcikku dengan koterku.

 

Makcikku berumur 40an yg kupanggil mak ngah adalah pemuas nafsuku. Badannya slim dan bertetek sederhana besar. Aku selalu skodeng dia tidur bila malam. Satu malam aku skodeng dia, aku nampak dia tidur tersandar ke dinding kerana katilnya memang di sebelah dinding. Konekku semakin keras kerana aku dapat idea untuk menembap konekku ke badannya kerana ada satu lubang di dinding itu yg boleh aku suakan konekku supaya kena ke badannya. Aku lihat bahagian jubornya yg terkena di dinding itu. Wahhhh ini sudah cukup baik. Perlahan aku bergerak ke dinding bahagian tepi. Sebenarnya makcik aku tutup lubang itu dengan pasu jadi tak nampak dari luar tapi aku terjumpanya pada satu hari. Perlahan aku alihkan pasu tinggi itu lalu aku suluh lubang itu. Yes, aku nampak kain batik yg membalut jubor makcikku betul2 kat lubang itu. Jantungku mula berdebar2, dan badanku mula rasa sejuk. Peluh mula membasahi tubuhku akibat ghairah bercampur cuak. Aku pun perlahan menyuakan konekku melalui lubang itu, perlahan sahaja sehingga aku rasa kepala konekku mula menyentuh sesuatu yg lembut iaitu jubornya. Serta merta konekku menjadi semakin keras sebaik sahaja mengenai bontotnya. Aaahhhh nyamannya terasa bila konekku mula berdenyut2 perlahan di bontotnya. Badanku menikmati sensasi kenikmatan yg aku dapat melalui konekku yg melekap di bontotnya sehinggakan aku memegang dinding kerana rasa kakiku lemah akibat nikmat. Semakin lama aku rasakan semakin kuat denyutan konekku. Denyutan nikmat itu semakin lama semakin kuat sehingga ia mengetuk kuat bontot makcikku sehingga aku terpaksa tarik sekali sekala konekku supaya tidak ketuk kuat sangat takut makcikku terjaga. Aku mula dapat rasakan kenikmatan mula menjalar dari tulang belakangku menuju kepala konekku, sehingga aku menggeliat nikmat. Rasa nikmat itu mula menjalar ke batuku, dan ia mendesak kuat hingga ke pangkal konekku menuju kepala konekku yg menujah bontot makcikku dan akhirnya, ahhhhh cret4. Air maniku memancut2 kuat ke bontot makcikku yg lembut itu. Aaahhhh lega rasa nafsuku setelah maniku memancut ke bontot makcikku. Aku terkulai sambil memeluk dinding sedangkan konekku masih melekap di bontot makcikku. Bila aku dah puas, aku tarik keluar konekku yg berlendir itu dari lubang, lalu menutup kembali lubang itu dengan pasu. Aku pun tidur dalam kepuasan. Namun masih banyak projekku bersama makcikku. Aku pun tak pasti dia sedar ke tidak namun masa tu aku tak peduli sangat. Malam esoknya, aku masuk ke dalam biliknya pada pukul 3 am. Aku mula keluarkan konekku dari dalam zip lalu memilih bahagian yg paling dekat untuk aku geselkan konekku. Tangannya lah yg paling mudah pada ketika itu, lalu dengan penuh nafsu aku tembapkan konekku ke tangannya yg putih mulus itu. Aaarrghhh nikmatnya terasa dehingga konekku menitiskan air maziku ke tangannya dengan banyak sekali. Seterusnya, aku dah bosan dengan tangannnya, lalu aku pun cari bahagian lain yg lebih nikmat iaitu teteknya. Perlahan aku tembapkan konekku ke teteknya yg ranum membukit itu dan ahhhhh nikmatnya terasa ke seluruh tubuhku saat konekku mengenai teteknya sehingga aku menggeliat kenikmatan. Akhirnya, konekku semakin tak mampu bertahan lagi, maniku membuak ingin melepaskan diri dari kantung zakarku sehingga kepala zakarku menjadi merah. Aku mencari2 tempat yg sesuai untuk menyemburkan airku. Aku sudah menemuinya, iaitu celah bontotnya yg berbalut kain batik. Lalu dengan terketar2, aku pun menyuakan konekku ke bontotnya, sehingga akhirnya kepala konekku mula menyentuh celahan bontotnya, nikmatnya usah cakap sehingga badanku mengejang sebaik sahaja kepala konekku menyondol celah bontotnya. Kepala konekku mula terasa sejuk yg amat, dan mula mengejang2 di celah bontot makcikku. Aku terasa seperti akan terbang terawang2, dan akhirnya, aku melepaskan air maniku dengan kuat di celah bontot makcikku. Creettt!!!! Aaargggg aku mengetap mulut menahan kenikmatan di saat konekku mengejang2 melepaskan air maniku di celah bontotnya sebanyak 7 kali. Akhirnya aku kepuasan dan lega. Aku menarik kembali konekky dari celah kainnya meninggalkan air maniku di situ. Namun aku tak risau kerana aku yakin air itu akan kering pagi esok. Aku keluar dari bilik dengan senyuman riang dan badan yg letih serta kepuasan……

Pancut Dalam Ibu Tiri

 

 

Bermula kisahnya bila ayahku berkahwin dengan ibu tiriku yang kupanggil mami  berumur 42 tahun setelah kematian ibuku.Mami mempunyai tubuh yang sedap2, bersama jubur yg mantap dan kopek yang besar. Kisahnya adalah mami dan ayahku suka tidur di tengah rumah kerana bilik di rumahku panas. Pada satu malam aku terjaga kerana nak kencing. Darahku berderau bila terlihat Mami tidur hingga kain batiknya tersingkap hingga ke pangkal pehanya sempadan jubur. Serta merta konekku mengeras bila mataku menjilat seluruh pehanya yang putih dan licin dalam remang2 cahaya mentol 10 watt. Rasa nak kencing hilang diganti dengan rasa ghairah yang amat sangat. Aku mula teringat yang Mami selalu tidur mati pada waktu malam. Aku semakin tak tahan, perlahan aku merapati tubuh mami sambil mengusap konekku yang sudah kujulurkan keluar. Ayahku tidur agak jauh kerana dia memang tidur lasak. Sesampainya aku ke tubuhnya, dengan terketar2 aku mula cuba menyentuh pehanya dengan konekku yang kini sudah basah dengan air mazi. Akhirnya, kepala konekku Berjaya menyentuh pehanya yang putih itu. Ahhhh!!! Konekku mengeras dengan maksimum apabila mengenai pehanya yang terasa sejuk dan licin itu. Konekku kelihatan berdenyut2 seolah2 pacat yang sedap menghisap darah di pehanya sedangkan ia bukan menghisap darah, tetapi mengeluarkan mazi. Aku nikmati kenikmatan itu dengan kesedapan yang amat sangat. Tiba2 aku dapat rasakan seluruh nikmat di badanku mula menjalar menuju ke kepala konekku. Nikmat yang amat sangat bila ia berkumpul di tongkengku, dan konekku mula rasa kebas. Ia mengejang2 kuat di peha Mami dan tiba2… Crett!!!! Air maniku memancut kuat membasahi peha mami. Aku menggeletar di saat maniku memancut deras memuntahkan air behihku ke atas peha mami yang cantik itu. Aku puas akhirnya. Sebelum beredar aku palitkan sedikit air maniku ke atas perutnya menandakan aku sudah menodainya. Aku letakkan selimut ke atas pehanya bagi menghilangkan kesan maniku. Namun, kisah yang lebih hebat menanti bila pada satu petang, ayahku baru sahaja menyetubuhi mami lalu pergi keluar. Aku mengintai mami dan menyirap sebaik sahaja aku lihat dia tidur mengiring sehingga menampakkan lubang farajnya yang masih berlendir dengan mani buangan ayahku. Aku memanggil mami untuk mengujinya. Ternayata dia tidur mati lagi. Kesempatan ini aku ambil untuk cuba memasukkan konekku ke dalam farajnya kerana dua sebab, pertama lubangnya Nampak masih terbuka dan kedua mani ayahku pasti akan melincirkan konekku masuk ke dalam. Dengan terketar2 aku masuk ke bilik dan megeluarkan konekku. Mami tidur mengiring di sisi katil memudahkan aku berdiri di tepi katil dan ketinggian katil menyebabkan lubangnya elok di konekku. Perlahan aku letakkan konekku di lubang farajnya sambil berdiri, dan melihat dia tidak sedarkan diri. Dan dengan cermat dan terketar2, aku jolokkan perlahan konekku di lubang farajnya yang licin itu. Kerjaku agak perlahan tetapi berbaloi bagi mengelakkan mami tersedar. Sedikit demi sedikit konekku mula memasuki lubang farajnya, dan di saat separuh masuk aku tak mampu bertahan lagi, konekku mengeras dengan sangat maksimum akibat ghairah yang amat berada di dalam dakapan faraj mami, dan aku pun tak mampu menahannya, lalu ahhhh!!! Zakarku mengejang2 melepaskan air nikmatku ke dalam faraj mami yang nikmat dan panas. Aku menggeletar setiap kali maniku memuntahkan laharnya ke dalam sarung rahim mamiku. Aku membiarkan sehingga maniku habis kuberikan kepada mami berpadu dengan mani ayahku. 7 kali aku memancutkan air benihku ke dalam Rahim mami mesti banyak kerana sengaja aku tahan tidak melancap selama 3 hari. Selesai semuanya aku menarik keluar konekku perlahan. Dengan bangga aku melihat air benihku keuar dari lubang farajnya kerana aku berjaya memberikan air kepada seorang wanita dewasa. Aku kemudian keluar dari bilik dengan kepuasan yang amat…..

Romen Perempuan Mat Salleh

bikini 2 Bikini bodi baik cina 5

Aku ada berkenalan dengan sorang awek mat salleh ni. Kebetulan dia ada datang ke malaysia untuk bercuti. Aku offer untuk jadi tourist guide dia kononnya sedangkan aku dah berangan nak menggunakan tubuhnya. Aku lihat melalui gambarnya, boleh tahan la cantik gak dengan bodi dia slim. Dipendekkan cerita dia sampai ke malaysia lalu kami bercuti ke pulau tioman. Dan seperti yang dijangka, dia ajak aku teman dia berjemur di pantai. Waduh, bodinya yang hanya berbikini menaikkan adikku sehingga tahap maksimum. Apa taknya, bentuk badan mat salleh yg berumur 30 an yg masih solid dengan kulit putih dan wajah yg manis sungguh menggiurkan. Aku pun setuju je dan folow aku ajak dia berjemur di tempat yg agak terlindung sket. Aku pun offer untuk urut badannya dengan sun tan lotion, dan dia setuju. Apa lagi, kesempatan ini lah aku gunakan untuk meraba tubuhnya. Memula aku posisikan konekku dalam seluarku supaya menujah ke hadapan agar mudah ia mengena tubuh mat salleh ni. Pastu aku urut kakinya daripada kaki hingga betis dan sekali sekala aku kenakan konekku ke betisnya dalam seluarku. Kemudian aku urut dari betis hingga ke pehanya hingga pangkal bontotnya yg berspender hitam ketat Berkilat itu. Dia tidak membantah langsung perbuatanku mungkin kerana org putih kan dah biasa. Aku semakin senak air, aku minta izin untuk menyapu lotion di belakangnya dengan cara duduk di atas kedua pangkal pehanya. Dia mengizinkan, apa lagi mencelapak aku duduk di atas pehanya dengan juburnya betul2 di depan kepala konekku. Aku kontrol sehabis mungkin supaya konekku tak kuat sangat menekan bontotnya. Semakin aku mengurut seluruh belakangnya, semakin air aku menggelegak nak keluar, dan di saat aku menyapu lotion di kedua pinggangya, konekku yg bersentuhan dengan bontotnya tapi masih dalam seluar mula berdenyut2 keras memuntahkan air maniku di bontotnya. Aku menggeletar perlahan ketika melepaskan airku akibat nikmat. Lega rasanya melepaskan nafsuku pada mat salleh berbikini ini. Aku kemudian menyelesaikan tugasku menyapu lotion ke seluruh tubuhnya walaupun aku dah puas tapi aku cover. Setelah setengah hari berjemur dia ajak pulang ke chalet. Walaupun kami menyewa berasingn, tapi aku dah janji untuk teman dia dalam chaletnya bila line clear. Dia keluarkan botol arak yg baru dibeli lalu menonggang arak. Dia ajak aku minum tapi aku menolak kerana aku memang tak suka arak. Kemudian dia kata nak minum sepuasnya malam ni dan suruh aku jaga dia kalau mabuk teruk kerana dia percayakan aku. Menurutnya dia yakin aku takkan mengapakan dirinya kerana berdasarkan pengalamannya, ramai lelaki yg pernah mengurutnya akan mengambil kesempatan meraba buah dadanya dan punggungnya sedangkan aku pula tidak begitu. Dia pesan jgn apa2kan dia jika mabuk. Aku tergelak kerana dia tak tau aku dah puaskan nafsu aku siang tadi dengan cara yg halus. Jika org melayu memang tak dapat la buat mcm tu tapi pada mat salleh level mcm tu biasa aje.

Dia ajak aku gi bersiar di pantai pada waktu malam sambil minum arak. Aku setuju pastu aku gurau dengab syarat dia pakai bikini dengan kain pareo. Dia tanya kenapa, aku cakap aku suka tengok dia mcm tu. Dia setuju pastu kami pun pergi bersiar2 di pantai pada waktu malam sambil aku memeluk pinggangnya dan dia semakin mabuk. Jenuh badannya aku dapat raba terutama pinggang dan perutnya yg slim menggahairahkan itu tanpa bantahan. Dia semakin mabuk, lalu ajak aku selfie samb duduk di atas kedua pahaku. Apa lagi, perempuan mat salleh berbikini duduk di atas koter, mau tak keras konek aku dibuatnya. Namun dia tak kisah langsung akan perihal konekku yg keras menujah celah juburnya, dan semakin rancak berselfie. Aku beranikan tanganku memegang pehanya yg mulus itu, ahhhh semakin keras konekku dibuatnya. Dia tak kisah segala perbuatanku padanya, sambil setelah puas berselfie dia mula menceritakan semua pengalamn hidupnya padaku dalam keadaan semakin mabuk. Sambil duduk di atas batu, dia pula duduk di atas ribaku dia tak habis2 membebel pasal dirinya sedangkan aku pula mengeras sambil mengelus kedua pehanya. Kemudian dia ajak balik chalet kerana dah ngantuk. Aku setuju dan sewaktu perjalanan pulang, dia dah semakin tak sedar diri akibat mabuk beberapa kali aku terpaksa papah dia. Sampai di satu kawasan gelap aku mengeluarkan konekku lalu mengenakan pada farajnya yg berspender itu. Ahhhh nikmatnya rasa sambil aku mula menekan konekku dengan kuat ke farajnya. Dia kini sudah tidak sedar sepenuhnya jika aku tak kejut dia. Aku pun raba seluruh tubuhnya terutama kopek dan bontotnya. Aku pun kejut dia lalu papah balik ke chalet. Sesampai di chalet, sudah pukul 3 am, tiada org yg nampak kami. Aku bawa dia masuk ke dalam, baringkan dia di sofa lalu menguji kesedarannya. Aku cuba kejut dia beberapa kali tapi dia dah tak respon. Aku gembira lalu berbogel untuk melepaskan hajatku pada tubuhnya. Sekujur tubuh putih berbikini two piece biru berpareo di mana pareonya menutupi sebahagian spendernya menampakkan separuh lagi sungguh meuntun nafsuku. Aku semakin tak tahan, aku pun mula dengan menujah konekku ke mukanya yg cantik itu. Ahhhhh nikmatnya rasa dapat menggesel2 kan konekku ke mukanya yg putih itu sambil tanganku meraba dua teteknya yg sederhana besar. Kemudian aku mula menindih tubuhnya sambil menyelitkan konekku di farajnya melalui celah spendernya. Ahhhh sedapnya sambil aku menekan konekku kuat ke farajnya aku mencium leher jinjangnya yg putih dan wangi. Konekku mula tak mampu bertahan lagi, dah nak pancut. Segera aku bangun lalu dengan slow aku jolokkan konekku ke dalam mulutnya. Aaahhhh sebaik sahaja masuk ke dalam mulutnya, konekku mula mengeras kuat dan, ahhhhh!!! Crettt!! Air maniku memancut beberapa das ke dalam mulutnya bersama kenikmatan yg amat. Badanku berketar2 ketika melepaskan air ke dalam mulutnya. Habis sahaja mani aku, aku kepenatan. Aku cabut konekku dari mulutnya. Kelihatan air maniku bertakung dalam mulutnya. Aku tersenyum puas dan lega. Aku ambil tisu dan lap mani yg aku nampak sehingga kering, dan aku pakai semula baju dan seluarku. Lalu aku tidur di atas lantai akibat letih. Tetiba aku terjaga bila akubrasa ada seseorang duduk di atas pehaku. Aku buka mata dan aku lihat minah salleh itu duduk di atas pehaku sambil mengusap konekku. Serta merta konekku menegang apabila melihat dia memainkan konekku. Ini sudah cantik maknanya aku akan dapat masuk dalam arini. Namun aku tetap berpura2 tidur kerana aku nak dia yg bertindak dan aku hanya rileks. Dia memandang aku sambil senyum, dan bila konekku dah semakin keras diulitnya, dia bangun lalu duduk kembali ke atas konekku sambil memasukkan koterku ke dalam farajnya. Ahhhh nikmatnya bila konekku meluncur masuk ke dalam faraj minah salleh ni yg semakin licin. Dia menggeliat sebaik sahaja memasukkan konekku ke dalam farajnya sambil mengerang2 nikmat. Konekku mengejang2 kenikmatan berada di dalam dakapan farajnya yg licin dan panas itu. Dia terus menghenjut konekku sesuka hatinya. Nasib baik aku dah pancut sebelum tidur tadi, kalo tak mau aku terpancut awal. Tetiba henjutannya semakin laju, dan dia kelihatan resah dah semakin nikmat. Dan akhirnya, dia menelungkup di atas badanku sambil melancap konekku dengan farajnya semakin laju, dan aku memeluknya kuat sambil menjolok konekku sedalam mungkin dan kepalanya terlentok di atas dadaku sebelum mengerang kepuasan. Aku pun swmakin tak tahan melihatkan wajahnya yg cantik itu, aku jolokkan konekku semakin kuat, dan konekku semakin berat dan kebas di dalam dakapan farajnya, dan ahhhhh!!!! Creeetttt! Maniku memancut kuat berdenyut2 di dalam faraj panasnya melepaskan nafsuku ke dalam farajnya sedangkan dia sudah tidak bergerak lagi dibatas badanku. Kami kepuasan yg amat sangat akibat beromen malam tu. Setelah itu, aku selalu memprojek minah salleh ni setiap kali berjumpa. Namun, aku lebih suka mengambil kesempatan padanya sewaktu dia mabuk kerana cara itu lebih memuaskan aku dari cara beromen.

Mengambil Kesempatan Budak Kurang Waras.

photo_freshlook_03_2008_FEBBY CAROLINE_18-45-56_500x250 15371 (1)

Ada sorang budak perempuan kurang waras di kampungku tapi minat main komputer. So ayah dia hantar kat CC aku suruh aku ajar dia. Aku patuh tetapi aku juga ada agenda tersendiri. Umurnya 11 tahun tetapi tubuhnya agak ranum menyebabkan konekku mengeras setiap kali melihatnya. Wajahnya manis bujur sirih. Ayahnya ada pertalian dengan aku so dia percayakan aku kot. So aku memang bertuah la dapat anak dara bengong senang aku nak pancut. Kali pertama aku suh dia berdiri depan komputer lalu aku berdiri di belakangnya. Masa tu masa rehat so takde org kat CC aku aku dah tutup pintu tinggal kami berdua je. Aku ambil sapu tangan lalu aku letakkan double tape sebelum aku tampalkan ke juburnya slow2 yg berbalut seluar itu.Aku pun ajar dia main komputer lalu aku keluarkan konekku dan tujahkan kuat ke celah juburnya. Ahhhh nikmatnya tak terhingga bila konekku tersepit di celah juburnya. Seluruh punggungnya berada di bahagian pehaku dan kepalanya di dadaku sementara belakangnya di perutku. Aku hanya biarkan dia main sendiri komputer dan dia tak pedulikan perangaiku walaupun konekku menegak keras di juburnya. Aku tak mampu bertahan lagi, konekku semakin menegang dan akhirnya, ahhhh!! Crett!! Air maniku memancut di celah juburnya. Aku tersentak2 setiap kali melepaskan airku. Aku kepuasan namun selepas itu aku jalankan lagi projekku pada tubuhnya. Kadangkala aku geselkan konekku pada mukanya ketika dia ralit main komputer pun dia tak bantah akibat kurang waras. Lama juga aku menggunakan tubuhnya lebih kurang setahun …..

Sepupuku Alia

16181 15685 58868_617730694908960_1298683185_n

Alia adalah sepupuku yang berumur 10 tahun yg menjadi mangsa pemuas nafsuku. Ini kerana aku telah berjaya memasukkan konekku ke dalam farajnya sambil membuang maniku ke dalam rahimnya. Bodinya memang mantap dan enak berisi, ditambah dengan wajah yang cantik. Namun ada sebab kenapa aku mudah mendapatnya. Ini kerana dia ketagih seks akibat dirogol oleh abangnya dan jirannya di kampungnya. Jadi aku dapat yg dah lobos. Namun begitu aku tak kisah kerana lebih mudah meneroka yg sudah diteroka jika tidak kalo masih dara akan menyusahkan aku pulak. Ceritanya bermula pada satu petang yg damai Alia datang ke rumahku dengan ayahnya. Pada masa itu keluargaku sedang bersiap untuk ke Bandar. Aku memang malas ikut pasal aku ngantuk, jadi aku ditinggalkan di rumah. Sesampai ke rumah, pakcikku nak follow keluargaku ke Bandar, namun alia menolak atas alasan tak sihat. Jadi ayahnya meninggalkan Alia di rumah. Ketika keluargaku bertolak aku terjaga lalu bangun kerana nak jumpa Alia, dengan harapan sekadar untuk menembapnya. Aku lihat Alia sedang terbaring di atas sofa sambil menonton tv, aku pun mengejutkannya dari belakang sambil memeluknya. Dia terkejut lalu kami bergomol kononnya bergurau kerana kami biasa bergurau macam tu dari kecil. Lupa pulak, umur aku ketika ini sudah 20 an. Penat bergomol kami berbual kosong, sambil menonton tv. Tetiba, Alia baring di sebelahku sambil meletakkan kepalanya di atas ribaku. Kepalanya elok terletak di atas batang konekku yg keras, apa lagi makin keras konekku terkena kepalanya. Aku pun offer untuk mengurutnya. Dia setuju lalu aku suruh dia baring menelentang untuk aku mengurut bahunya. Sebaik sahaja dia baring, aku terus duduk di atas belakang pehanya tanpa minta izin dan dia juga tak membantah. Konekku sudah keras dan berair kini aku parkingkan di bontotnya. Aku pun urut2 bahunya sambil aku menekan kuat konekku ke bontotnya. Tiba2 dia mendekatkan tangannya pada pehaku dan serta merta menyambar konekku yg keras. Aku terkejut. Dia kemudiannya berpusing dan senyum, lalu berbaring di depanku kata, “abang jom la”, Aku pun apa lagi aku terus menindihnya dengan rakus memeluknya sambil menciumnya. Dia membalas segala perbuatanku sambil mengeliat2 kenikmatan. Kemudian aku pun bangun lalu menanggalkan seluruh pakaianku dan pakaian Alia juga. Buritnya putih melepak tanpa bulu menambahkan ghairahku. Aku kemudiannya meletakkan konekku di pintu farajnya lalu menekan perlahan konekku masuk ke dalam, aaahhhhh nikmatnya sungguh tak terkata bila konekku meluncur masuk ke dalam faraj yg licin itu. Ali pula hanya menggeliat sambil mendesah2 kenikmatan menikmati setiap inci masukanku. Aku terus memasukkan sehingga habis ke pangkal konekku ke dalam farajnya yg panas dan licin itu. Tiba2 aku tak dapat menahan lagi kenikmatan untuk memancutkan maniku ke dalam farajnya. Konekku mula berdenyut2 nikmat dn kegelian di dalam pelukan farajnya yg masih ketat itu. Ketika airku mula bergerak ke kepala konekku, aku tujahkan konekku sekuat hatiku ke dalam farajnya. Dia tersentak dan dadanya meenekan ke atas dadaku. Aku akhirnya, creettt!!! Maniku membuak2 melepaskan air pekat benihku ke dalam rahim Alia berkali2 sehingga aku puas. Ahhhh nikmat tak terkata. Dia pasti takkan mengandung kerana masih belum datang haid ketika itu. Alia hanya memelukku sambil memejamkan matanya sambil terdongak. Maknanya dia pun puas juga. Semenjak itu kami sentiasa bertemu untuk memuaskan nafsu kami.

Pancut Dalam Bini orang Gedik..

004mkq IMG_6817 Awek cun bertudung seksi baju ketat seluar sendat body slim bontot lentik ayu menggoda HOTS! (Part 5) + www.awek-impian.net 007

Hari tu aku berjaya berkenalan dengan seorang bini orang yg gedik. Nama dia aku namakan sally sahaja. Dia ni memang sedap pasal aku dapat pancut air benih aku kat dalam farajnya. Dia memang sporting, maklumlah orang bandar sosial. Muka dia ala chinese look, bodi mantap slim mcm anak dara. Nak dijadikan cerita, aku pergi dating ngan dia kat kl, pasal umah dia memang kat kl, so kitaorg gi makan2. Dia memang jenis yg sangap dan laki dia selalu outstation dan mengikut ceritanya laki dia ada perempuan lain. Pas makan, kitaorang gi jenjalan kat shopping complex, aku pun sesaja test dia ni bleh mkn ke tak. Aku selalu rapat2 ke tubuhnya dan menekan konekku ke bontotnya. Dia tak elak langsung, malah aku dapat rasakan dia menekan bontotnya ke konekku yg jeras itu. Apa lagi, berderau darahku mendapat lampu hijau darinya. So, maghrib kitaorang gerak, dia ajak aku gi jenjalan. Dalam keta, aku pura2 tersentuh teteknya, dia tetsenyum sambil berkata gatal. Aku pun terus meramas teteknya yg bersaiz C itu. Dia selamba je. Aku raba pehanya, dengan rakus. Dia kelihatan stim, aku pun cium mulutnya, tetiba dia memeluk aku dengan rakus sambil kami berciuman. Konekku mengeras dengan tegangnya. Kami berhenti berasmara lalu meneruskan perjalanan ke satu tempat yg sunyi port aku main ngan awek lama aku dulu. Tapi dalam perjalanan, dia nak gi tandas, lalu aku berhenti kat sebuah stesen caltex kecik. Tandas sini memang sunyi, lalu aku teman dia. Aku tunggu dia depan pintu tandas, memang takde org, pas dia siap, aku tahan dia dpn pintu tandas, aku masuk dan suh dia bukak zip dia sekejap. Dia akur lalu aku kuarkan konekku yang keras itu lalu aku jolokkan ke dalam seluarnya. Aahhh nilmatnya rasa bila konekku terkena farajnya yang tersimpan di dalam spendernya dan serta merta maniku terpancut di dalam seluarnya melepaskan nafsuku. Dia ketawa sambil berkata, orang muda memang gelojoh. Puas aku palitkan air maniku di farajnya, aku simpan balik konekku lalu kami keluar. Kami masuk ke dalam keta, aku drive sehingga sampai satu jalan lama yang sunyi. Memang jarang keta motor lalu situ. Kami berpandangan dengan penuh nafsu. Kami berpelukan, lalu aku ramas dua teteknya yang besar itu. Aku keluarkan konekku lalu aku tonyohkan ke tubuhnya, sehingga aku rasa selesa. Aku suruh dia hisap microfon aku. Dia akur dan hisapnya dengan penuh nafsu. Aaaaahhhh nikmatnya bila konekku dihisap oleh bini orang yang cantik ni. Aku semakin stim melampau, aku baringkan kerusinya, lalu aku tindih tubuhnya. Wanginya tubuh Sally ni meruntun nafsu seksku yang semakin liar. Dia hanya memejamkan matanya sambil menguli batang konekku yang keras dan berdenyut itu. Aku mengangkangi tubuhnya, sambil duduk di atas kedua pangkal pehanya. Aku buka zip seluar ketatnya, dan menarik sedikit ke bawah, aku tarik spendernya menampakkan pantatnya yang bersih tanpa bulu itu. Perlahan aku suakan konekku yang mengeras itu di pintu farajnya yang sudah berair, lalu aku menindih semula tubuhnya yang slim itu. Aku selak baju kebaya ketatnya, lalu aku selak branya, sebelum aku menghisap kedua tetek besarnya. Aaaahhhh semakin nikmat konekku yang menegak di pangkal rahimnya. Tetiba, dia menarik punggungku supaya konekku memasuki tubuhnya. Aku membiarkan, dan aku dapat rasakan konekku mula meneroka pintu farajnya, yang licin dan mula membuka setiap kali konekku menerobos, semakin lama semakin dalam konekku masuk, dan akhirnya aku tolakkan, zzrrruuuuppp! Konekku masuk hingga ke pangkal. Dia seakan tersentak, seolah merasa kenikmatan yang amat sangat.  Aku mencium bibirnya, sambil bermain lidah. Konekku kuayak keluar masuk semakin cepat, terasa air maniku sudah mula bertakung di batuku, ingin meletus di dalam rahim Sally yang cantik. Aku memeluknya dengan kuat, dan dia juga memeluk aku dengan kuat, terasa badanku mengebas, dan konekku yang sedang berada di dalam perut Sally mula mengembang2, dan aku akhirnya! Aaaahhhh! Cup! Cup! Cup! Creet! Aku mengerang2 nikmat bila konekku yang diramas2 oleh faraj Sally membuak-buak  melepaskan cecair putih pekat milikku di dalam farajnya yang nikmat. Aku tekan sedalamnya konekku, biar maniku sampai ke hujung rahimnya, melepaskan geramku pada tubuhnya. Aku terus mendayung sehingga konekku dah tak mampu menegak lagi di dalam farajnya. Aku rasa bangga kerana dapat memberikan air maniku pada seorang perempuan yang baru aku kenali. Sally kulihat longlai, bukan kerana penat tetapi kerana kepuasan yang amat menerima air benihku. Aku bercelapak di atas tubuh Sally, namun masih konekku berada dalam farajnya yang licin itu. Aku ingin menghabiskan semua sisa maniku kepadanya. Selepas itu kami pun pulang. Kami berjanji untuk tiada komitmen, hanya kawan sahaja. Maksudnya, aku mempergunakan tubuhnya sebagai pelampias nafsuku dan dia juga mempergunakan aku sebagai pelampias nafsunya. Aaaahhh seronoknya rasa. Setiap kali suaminya outstation, aku akan datang KL untuk memuaskan nafsuku dan membuang airku ke dalam rahimnya.