KAK NANI SPORTING

Awek 0556 22320_293635114069364_2010776810_n

Aritu ada jiran aku nama Kak Nani mintak tolong aku baiki komputer dia. Aku memang agak rapat dengan dia dah lima tahun aku kenal dia. Bodinya boleh tahan, cuma mukanya tak la comel mana kira boleh tahan je la. Lakinya keja bawak lori memang selalu takde kat rumah. Rupanya dia sorang yg sporting dan tak kisah bila bersentuhan menyebabkan aku berjaya menggunakan tubuhnya sebagai pemuas nafsuku. Segalanya berlaku pada petang itu, Kak Nani ada ada sorang je anak laki berumur 7 tahun di rumah pada petang itu. Sesampai di rumahnya, terus aku gi tengok komputernya, dia berdiri di sebelah aku dengan memakai kain batik dan baju t shirt fit. Konekku memang sudah lama mengeras sejak tiba di rumahnya. Bila aku membetulkan komputernya, dia menggeselkan2 badannya dengan tidak sengaja agaknya pada badanku. Pehanya mengenai rusukku manakala bahagian pangkal pahanya mengenai bahuku. Konekku mengeras di dalam seluarku. Mungkin dia sporting pasal dia berasal dari JB dulu dan aku dengar citer dia memang agak sosial masa dulu2 dari org2 tua tempatku. Aku cepat2 betulkan registry dia supaya aku dapat giliran berdiri dan dengan cara itu aku nak geselkan konekku pulak ke badannya. Nasib baik cuma masalah kecil so pas aku clear history, komputer dia terus okey. Aku suh dia try tengok lalu dia duduk pastu aku yg berdiri. Jeng3, sampai giliran aku menembapnya. Masa dia test komputer dia aku pun test sondol konek aku ke badannya untuk tengok reaksi dia, sambil aku menekan2 keyboard kononnya try2. Konekku terkena bahu bahagian belakangnya. Aku tengok dia tidak menunjukkan sebarang reaksi pada tembapan konekku yg ada dalam seluar. Cantekkk, aku pun dengan segera mengeluarkan konekku dari dalam seluar dan slow2 aku kenakan semula ke bahu belakangnya. Sebaik terkena, ahhhhh konekku menegang dengan keras kenikmatan sambil melelehkan air maziku ke badannya. Aku menonton kopeknya yg menonjol dari dalam baju sambil menggeselkan konekku ke badannya menyebabkan nafsuku membuak2 ingin dilepaskan. Dia kini membuka game komputer, bagusss. Aku boleh lama sket menembap tubuhnya. Aku pun pura2 melayan dia main game komputer sambil aku menyondolkan konekku ke rusuknya pula supaya dekat dengan kopeknya. Tapi aku harus berhati2 kerana dia adalah wanita dewasa, salah langkah parah aku. Perlahan2 aku sondolkan konekku hingga mengenai rusuknya perlaahan. Sebaik saja terkena, ahhhhh nikmatnya tidak terkata, konekku mengejang2 nikmat di tubuhnya. Aku rasa dia memang jenis yg sporting pasal dia tak mengelak pun dari aku. Aku tak mampu bertahan lagi, pasal lurah teteknya yg aku intai sungguh menaikkan nafsuku. Konekku kini bersedia untuk melepaskan air maniku, air sudah sampai kepala. Nasib baik aku pakai baju hitam arini, jadi aku perlu gunakan bajuku sebagai alas maniku supaya tak membasahi bajunya, dan aku masukkan konekku ke dalam bajuku, lalu aku sondolkan semula konekku ke rusuknya, dan sambil menonton lurah teteknya sebagai modal, konekku mula bereaksi, kejangan demi kejangan berlaku dan akhirnya, ahhhhh!!! Cet! Cet! maniku memancut2 di rusuknya dari dalam bajuku sambil aku tertahan2 nafas melepaskan air nafsuku pada wanita berumur 40 tahun itu. Aku keletihan dan kenikmatan yg amat….

Dipancut Dalam Oleh Pakcik

305992_590380227640479_1307351365_n 15371 14951

Salah sorang awekku pernah dicabul sewaktu berumur 8-12 tahun oleh pakciknya sendiri, bukan setakat dicabul malah ditusuk ke dalam hingga pakciknya pancut ke dalam rahimnya. Stim aku dengar ceritanya, ye la best apa. Ni aku nak cerita semula dengan olahan:

Sewaktu aku berumur 8 tahun, kedua ibu bapaku bercerai lalu aku dijaga oleh nenekku di sebuah kampung. Nenekku tinggal bersama salah seorang pakcikku bongsu berumur 18 tahun. Aku tengok pakcikku ni baik je dengan aku, dan aku perasan sesuatu, dia selalu menghimpit kuat belakangku dari belakang sambil memegang pinggangku dengan agak lama bila kami berduaan sehingga aku dapat rasakan sesuatu yg keras di bontotku tetapi aku tak ambil pusing sangat, ye lah aku ingatkan normal sahaja perbuatannya. Sehinggalah satu hari, ketika itu nenekku tiada di rumah, pakcikku mendekatiku lalu mengajakku main kawin-kawin. Aku setuju aja, dan dia kemudiannya mengeluarkan koneknya yg kulihat menegak. Namun saiz koneknya agak kecil sebesar jari kelingking orang dewasa sahaja (mungkin disebabkan itu dia boleh menusuknya ke dalam farajku tanpa kesakitan sangat). Dia memegang2 koneknya lalu membuka zip seluarku dan dengan pantas dia menyelitkannnya ke celah kemaluanku. Aku hanya memerhatikan perbuatannya tanpa rasa syak kerana aku masih kecil. Setelah itu dia memelukku dengan kuat sambil memainkan koneknya di celah farajku sambil mengerang2. Tiba2 dia mengerang dengan agak kuat, ahhhh, ahhhh sambil gerakan koneknya di kemaluanku menjadi tak menentu. Akhirnya dia terdiam, dan menarik keluar koneknya dari dalam seluarku. Aku nampak ada cecair putih pekat membasahi koneknya, dan tiba2 aku rasakan celah farajku basah. Aku meraba farajku dan rasa cecair yg sama membasahi farajku sehingga basah seluar dalamku dan seluarku. Pakcikku suruh tanggal seluar dalam dan seluarku lalu mengambilnya dan dia basuh sendiri. Dia suruh aku basuh cecair putih di kemaluanku di bilik air.

Namun, kali kedua pakcikku semakin keras, kali ini dia memasukkan terus kemaluannya ke dalam kemaluanku. Beberapa jam selepas itu, dia memanggil aku ke dalam biliknya. Aku lihat dia sudah berbogel sambil koneknya kelihatan mengeras lagi. Dia kemudiannya menanggalkan semua pakaianku sambil menipu aku inilah cara orang kawin katanya. Kami sudah berbogel, lalu dia membaringkan aku dan menindih tubuhku. Aku dapat rasakan koneknya mengeras di farajku, dan dia mencium rakus seluruh dada dan mukaku. Kemudian, dia duduk lalu meminyakkan koneknya yg kecil itu dengan minyak, dan kembali menindihku, dan kali ini dia menguak kakiku dan cuba menekan koneknya masuk ke dalam faraj kecilku. Aku mula terasa sakit sedikit, dan dia akan memperlahankan tekanannya jika aku mengerang sakit, dan bila dah ok, dia menekan lagi ke dalam, namun disebabkan koneknya sudah licin, perlahan aku dapat rasakan koneknya mula memasuki lubang farajku sambil dia mengeluh2 ketika berlaku kemasukan itu. Aku dapat rasakan koneknya memasuki tubuhku semakin  dalam dan dia kelihatan memejamkan matanya ketika habis koneknya masuk ke pangkal. Aku menahan sedikit kesakitan, dan kepala pakcikku kini terlentok di bahuku sambil tangannya memeluk badanku erat. Pakcikku mula mengeluar masukkan koneknya dengan perlahan keluar masuk farajku yg kini sudah mula terbuka sedikit sambil mencium leherku dengan rakus. Tiba2 aku dengar nafasnya semakin laju, dan suaranya semakin kuat mengerang sambil tujahannya ke dalam farajku semakin dalam dan kuat, dan dia mengerang, aahhhhh!!!! Aku dapat rasakan koneknya berdenyut2 kuat di dalam rahimku beberapa kali seiring dengan perkataan ahhhh yg keluar dari mulutnya sambil sekali sekala dia kelihatan terkejang. Agak lama dia  membenamkan koneknya di dalam, dia berhenti dan bercelapak atas tubuhku tidak bergerak. Kemudiannya dia bangun lalu menarik keluar koneknya, kelihatan air pekat putihnya meleleh dari koneknya. Aku pun dapat rasakan air pekatnya meleleh keluar dari lubang farajku, sangat banyak hinggakan jika aku berdiri, airnya akan meleleh lagi keluar. Pakcikku tersenyum lalu membisikkan padaku jgn beritahu org lain ni rahsia kita. Aku hanya mengangguk. Setelah itu, pakcikku akan melepaskan hajatnya kepadaku setiap kali ada kesempatan, dan kadangkala dia akan mengajakku menonton cerita lucah sebelum melepaskan airnya ke dalam tubuhku. Pernah satu hari, ada saudaraku datang beraya berpakaian seksi, dia teringinkan tubuh perempuan itu, lalu dia mengintai dari lubang biliknya kepada wanita itu sambil mendoggy style aku, menggunakan wanita itu sebagai modal pemuas nafsunya. Namun, setelah aku berumur 12 tahun, baru aku tahu rupanya pakcikku mempergunakan tubuhku sebagai pemuas nafsu serakahnya dengan free. Namun aku hanya mendiamkan diri kerana takut untuk bertindak kerana aku takut dengannya. 5 tahun aku menjadi hamba seksnya sebelum aku mula menjauhkan diri darinya. (nur)

Anak Murid Makcikku

 

14953 14951 13868 Awek 0636

 

Makcikku adalah salah sorang guru tuisyen yg mengajar di rumahnya pada waktu siang dan selalunya ada murid yg datang ke rumahnya untuk bertuisyen. Nak dijadikan rezeki aku, satu hari dia outstation dan minta aku jaga rumah dia selama seminggu, dan dia lupa nak cakap pada salah seorang murid perempuan yg bertuisyen dengannya berumur 8 tahun. Masa tu aku tengah menonton tv, tetiba budak tu masuk ke rumah, dan memang dia jenis datang naik basikal bukan dihantar oleh ibu bapanya. Aku dan dia sama2 terkejut, dan bila aku tanya dia cakap nak tuisyen, aku pun cakap makcikku takde, dia suh aku ganti. Budak tu percaya dan terus duduk di meja lalu mengeluarkan bukunya. Konekku berdenyut2 bila menatap tubuhnya, walaupun masih kecil, tapi lekuk-lekuk tubuhnya seakan sudah remaja. Aku kemudian merapatinya dari belakang, dan dengan penuh kasih sayang aku mengajarnya membuat kerja rumahnya sambil perlahan2 aku mengeluarkan konekku yg kini sudah mengeras. Oleh kerana dia memakai baju hitam dan seluar trek gelap, so aku mengambil keputusan untuk melepaskan terus maniku ke bajunya tanpa cover lebih mudah. Ketika sibuk membuat kerja rumahnya, aku perlahan2 menyentuhkan konekku yg mengeras dan mula berlendir itu ke belakangnya. Saat terkena sahaja kepala konekku ke belakangnya, aaahhhh terasa nikmat yang amat sangat hingga kepala konek aku mula mengejang2 disebabkan kenikmatan. Dia tidak menunjukkan sebarang reaksi atas perlakuanku menyebabkan rentakku yg perlahan tadi mula bertukar menjadi lebih keras, aku menekan konekku dengan lebih kuat ke pinggangnya, dan lebih kuat tekanan pada kepala konekku, lebih nikmat rasanya hingga maziku meleleh-leleh membasahi bajunya. Aku lihat bontotnya, agak sederhana besar, aku rasa kalo tonyoh bontot dia mesti lagi sedap. Aku pun berhelah suruh dia bangun kerana aku nak tunjuk cara menulis yg betul padanya kononnya. Dia pun tanpa mengesyaki apa2 terus bangun lalu mengikut tunjuk ajarku. Canteeekkk, bontotnya elok2 terkena di konekku. Aku kenikmatan yang amat sangat, lalu sambil aku mengajarnya menulis, aku menekan konekku sekuat hatiku ke bontotnya, budak2 memang tak tau skill tembap ni so dia tak memberi reaksi langsung pada perbuatanku yg sungguh nikmat. Konekku yg keras itu semakin menjadi2, bila ia mula mengejang2 di punggung budak itu kerana kelembutan dan kenikmatan bontot budak itu sungguh menikmatkanku. Badanku berpeluh sejuk akibat nikmat yg amat sangat, badanku habis rapat ke belakang badan budak itu. Sebelah tangan kiriku aku pegang pinggangnya perlahan, lalu aku semakin tak tertahan, konekku mengejang2 semakin kuat dan pantas di bontotnya, lalu nikmat mula menjalar ke seluruh tubuhku menuju ke konekku, aku memejamkan mataku bila konekku menjadi kebas dan, aahhhhh!!! Konekku mengejang2 keras di bontotnya bila melepaskan air maniku ke celah bontotnya, aku rasa dia dapat rasakan agaknya pasal memang agak kuat kejangan2 tersebut tapi budak2 kan dia tak alert. Aku teruskan pancutanku hingga habis dan bila rasa dah puas barulah aku lepaskan badannya daripadaku. Aku lihat seluar bahagian bontotnya kini basah dengan airku, tapi aku alas kerusinya dengan kain sebelum suruh dia duduk untuk menghilangkan kesan maniku. Aku tersenyum gembira melihat kejayaanku memuaskan nafsuku. Tapi melihatkan kemurahan hati budak ni, Nurin namanya, aku berhajat nak main dengan dia dalam seminggu ni masa makcik aku tiada, so aku umpan dia dengan seringgit dan suh dia datang lagi sok kalo nak duit tapi jgn beritahu sesiapa. Aku berniat nak gunakan tubuhnya lagi nanti. Nantikan cerita selanjutnya.

Pancut Budak Tidor.

Awek 0556 Awek 0557 Awek 0600

Satu hari aku ingat nak gi skodeng makcikku, umah makcik aku ada satu bilik rendah yg ada tingkap paras dada. Masa aku lalu, aku ternampak sekujur tubuh budak perempuan berumur 8 atau 9 tahun aku tak pasti pasal aku tak kenal. Aku rasa mungkin anak saudara makcik aku belah laki dia. Nyum2, ni nama dia durian runtuh. Aku pun gi riki makcik aku katne, aku dgr mcm dia kat dapur so aku gi tengok. Betul la dia tengah sibuk memasak di dapur. Line clear, aku pun cepat2 gi ke bilik tu lalu masuk ikut tingkap tu slow2.  Aku amati wajahnya, wah sungguh manis menyebabkan konekku menegak dengan cepat. Aku renung setiap inci tubuhnya dengan penuh nafsu, aku tak risau pasal budak2 mmg susah terjaga jika tido dgn syarat aku berhalus ketika menyentuh tubuhnya. Aku mengeluarkan konekku yg kini berlumuran dgn air maziku, lalu kusentuhkan ke pinggangnya. Aahhhh nikmatnya mula terasa bila konekku menggauli tubuhnya. Aku beritahu, budak ini mempunyai tubuh yg ranum seakan2 wanita dewasa cuma kopeknya masih belum tumbuh. Nasib baik dia tidur atas lantai beralaskan karpet, jadi mudah untuk aku bergerak. Namun susah sket sebab dia pakai seluar trek longgar, aku terpaksa tarik slow2 seluar trek dia dan spender dia yg agak memakan masa, namun sewaktu aku tarik seluar dan spender dia ke bawah sket, aku dah parking konekku di pehanya supaya nikmatnya masih terasa. Nasib baik dia tidur menelentang. Kini, seluar trek dan spender dia sudah terkebawah sket menampakkan faraj putih tanpa bulunya. Konekku semakin keras, aku nak pancut kat buritnya, dan dengan terketar2, aku mengangkanginya tanpa terkena tubuhnya, dan konekku yg berdenyut keras itu aku tonyohkan perlahan ke rekahan farajnya, dan sebaik terkena farajnya, aaahhhh aku dapat rasakan nikmat mula menjalar ke segenap tubuhku berpaksikan konekku, aku hanya membiarkan konekku tanpa mengayaknya, kerana aku ingin rasakan setiap saat yg nikmat ini tanpa bekerja. Makcikku masih lagi sibuk di dapur kerana aku dapat mendengar bunyi dia memasak, dan akhirnya konekku mula berdenyut2 kencang di farajnya, dan aku mula merasakan air maniku bergerak menuju kepala konekku, sehingga konekku menjadi kebas dan nikmat, dan akhirnya creeettt!!!! Konekku seakan tertaik ke dalam sebelum terkedepan semula sambil berdenyut2 keras memuntahkan air maniku ke rekahan faraj budak itu dengan banyak memenuhi farajnya. Aku menggeliat nikmat setiap kali konekku memancutkan airku ke badan budak itu. Aku control sebolehnya nafasku sewaktu melepaskan air nikmatku sehingga habis keserahkan padanya. Akhirnya, aku bangun dan perlahan2 aku lap airku dan memakaikan kembali seluarnya, lalu pulang ke rumah dalam kepuasan.

Pancut Peha Makcik

004mkq Awek melayu comel tudung seksi 3 (2) IMG_6817

 

Satu hari aku pergi ke rumah makcikku dengan niat nak skodeng dia, aku pun naik slow2 ke atas rumah. Dadaku berderau bila sampai atas rumah, kelihatan sekujur tubuh makcikku sedang tidur di atas katil tepi bilik. Dia memakai baju t shirt fit putih menampakkan susuk tubuhnya serta kopeknya yg menampakkan lurah dada dan kain batik yang tersingkap paras peha di sempadan punggungnya. Dia tidur meniarap. Dadaku berdebar2 melihatkan rezeki di depan mataku. Aku tau makcikku ni jenis tidur mati melalui pengalamanku yg dulu2. Konekku mula mengeras berdenyut2 dalam seluar, lalu aku pun keluarkan konekku yg mula mengeluarkan maziku lalu aku hampiri tubuhnya. Aku usha pehanya sedekat mungkin, wah putihnya seluruh pehanya menaikkan nafsuku. Bontotnya yg besar menyebabkan konekku semakin berdenyut kencang. Aku tak mampu menahan gersang lagi, perlahan aku sentuhkan konekku yg mengeras itu ke punggungnya, dan sebaik terkena punggungnya, ahhhhh konekku mengeras dengan sangat kuat, dan aku terasa nikmat yang amat sangat menjalar ke tubuhku. Dia masih tidak memberi reaksi, bagus. Puas menembap bontotnya, aku kemudiannya menembap pehanya pula, dan perlahan aku menggeselkan konekku di pehanya yg putih gebu itu, terasa licin pehanya. Aku dah tak mampu menahan gejolak nafsuku, aku ingin melepaskan air nafsuku pada tubuhnya, dan sebaik sahaja aku menembap pehanya kali terakhir, kelihatan konekku mengejang2 laju dan, ahhhhh!!! Creetttt!!! Air maniku memancut-mancut di pehanya yang putih itu. Aku memejamkan mataku menikmati setiap pancutan nikmat yg aku bayangkan berlaku di dalam rahimnya. Selesai memuaskan nafsuku, aku perhatikan air maniku yg meleleh di pehanya. Aku harap ia akan kering sebelum makcikku bangun. Aku pun beredar dengan slow2 dalam kepuasan

Pancut Dalam Awek 11 Tahun

8461 16181 285779_293639320735610_535613576_n

Best tak? Bodinya pun perrgghh!!

Best tak? Bodinya pun perrgghh!!

Satu hari aku dapat berkenalan dengan sorang budak perempuan umur 11 tahun yg bohsia, dan aku dapat tau dia ni sangat cantik dan mudah didapati. Dengan segera aku telepon dia dan berkenalan. Dia agak mudah untuk diajak keluar kerana dia tinggal hanya dengan maknya yg bekerja tak tentu masa, so satu hari yg clear, aku ajak dia gi genting. Kami menginap di first world hotel, dan aku berhasrat untuk melepaskan air benihku ke dalam rongga farajnya. Mesti sedap kerana farajnya ketat. Aku dah tanya dia dah haid ke belum, dia kata belum so memang takde hal la kalo nak pancut dalam, tak kantoi punya. Tapi aku kena kerja keras sikit pasal dia masih dara, tapi takpe aku berpengalaman menebuk burit budak. So sesampai ke bilik hotel, aku terus kuarkan konekku lalu aku selitkan terus ke dalam seluarnya engenai farajnya. Dia hanya membiarkan perlakuanku malah melayani nafsunya juga yg rasa nikmat dicumbui aku. Rasa nak terpancut dah tapi aku tahan sebaik mungkin kerana aku ingin lepaskan semua ke dalam badannya yg kecil tetapi menggiurkan itu. Aku teus mencumbuinya dan memainkan farajnya dan perlahan-lahan aku korek supaya ia bersedia menerima konekku nanti. Dia hanya menggeliat dan mengerang sambil memejamkan matanya akibat dicumbui aku. Aku kemudiannya menanggalkan pakainannya dan pakaian aku, kami berbogel lalu aku menindihnya. Mulutnya ternganga akibat kesedapan yg amat sangat, lalu aku letakkan konekkku ke pintu farajnya. Ahhhhh konekku menegang yg amat, dan aku pasti jika termasuk, konekku pasti memancut benihku dengan banyak ke dalam rahimnya. Farajnya semakin licin, dan aku mula cuba menerokai lubangnya, dengan perlahan2 konekku mula memasuki tubuhnya, dan dia semakin menggeliat tak tentu arah. Konekku kini separuh masuk, nafasku semakin laju, aku mesti masuk hingga habis, dan aku terus menolak konekku kini semakin bergerak masuk ke dalam lubangnya yg licin dan ketat itu. Dia kini mengejang, aku tau dia sudah climax maklumlah anak dara, sikit lagi, dan akhirnya konekku kini sudah masuk habis ke pangkal. Aku dah tak mampu bertahan, konekku mula berdenyut2 kencang di dalam dakapan farajnya, semakin laju dan akhirnya…. Ahhhhh!!! Crettt!!! Konekku mengejang2 di saat melepaskan air benihku ke dalam farajnya. Nikmatnya tak tau nak cakap sangat sedap hingga berair mataku. Rasa banyak pancutanku di dalam rongga rahimnya dan aku terkulai di atas badannya akibat keletihan. Aku membiarkan konekku di dalam hingga ia habis melepaskan muatannya berpindah ke dalam tubuh budak itu. Bila aku cabut keluar konekku, maniku melimpah keluar dari farajnya akibat tak mampu menampung cecair yg banya. Aku puassssss….

Pancut Celah Awek Jiran

Dear-Lover-Body-hugging-Temptress-Mini-Dress-in-Red-LC2659-Drop-Shipping-Fast-delivery 59433 15685

Satu malam aku balik dari melepak, aku masuk ke dalam umah dan aku nampak 2 susuk tubuh budak permpuan tidur di ruang tamu. Dadaku berderau kerana budak perempuan seorang lagi tu adalah anak jiranku berumur 9 tahun yg aku ceritakan dulu. Serta merta konekku mengeras kerana aku bakal menikmati santapan seks pada malam ini. Suasana remang-remang hanya diterangi mentol 10 watt di ruang tamu. Dengan perlahan2 aku mendekati Hanis, yg mempunyai tubuh yang menggiurkan, tubuhnya memang seakan tubuh wanita cuma tiada bukit kembar dan rendah lagi. Aku riki kawasan, aku pergi tengok samada ibu bapaku dah tidur ke belum. Dari pintu yg tertutup, aku tahu bahawa semua ahli keluarga aku dah tidur. Canteekkk. Perlahan aku mendekati tubuh Hanis, sementara badanku sudah mula menggeletar dan seram sejuk kerana ghairah. Konekku aku keluarkan, yang kini mengeras seperti besi bersedia untuk menusuk perempuan. Sesampai berdekatan tubuhnya, aku menyentuhnya perlahan untuk menguji samada dia dah tidur. Tapi pengalamnku dari dulu aku tahu budak2 sebesar ini susah terjaga. Dia tak menunjukkan sebarang reaksi, lalu aku rapatkan konekku ke pehanya yg berbalut kain. Terus aku parkingkan konekku ke pehanya, dan sebaik saja terkena pehenya, ahhhhhh terasa nikmat menjalar ke seluruh tubuhku kenikmatan yg amat sangat sementara konekku berdenyut2 perlahan sambil melelehkan air mazi jernihku ke pehanya. Aku memejamkan mataku menikmati saat2 indah ini sambil konekku menujah perlahan ke pehanya. Konekku terasa mendidih sambil mengejang2 nikmat menikmati pehanya. Aku teruskan dengan sesi seterusnya, aku menyelak bajunya, ternampak perutnya yg slim putih itu, konekku mula mengeras seperti kayu, dan dgn terketar2 aku geselkan konekku ke perutnya, dan ahhhhh nikmatnya terasa bila konekku tersentuh perutnya yg slim dan lembut itu, aku memejamkan mataku menikmati saat nikmat itu sambil memerah air maziku yg jernih ke atas perutnya. Kemudian, aku terus dengan sesi ketiga, aku merapatkan konekku ke mukanya yg comel itu, lalu perlahan aku geselkan lagi konekku, konekku semakin keras dan berdenyut2 kencang tatkala terkena pipinya yg gebu. Aku sedia maklum jika konekku berdenyut2 kencang maknanya maniku sudah hampir nak keluar. Airku sudah tak mampu ditanggung oleh konekku ingin menyembur keluar kepada Hanis. Perlahan aku selak kainnya hingga ke pingang, hingga menampakkan buritnya yg putih dan tidak berseluar dalam itu, dan aku pun mengangkanginya dengan berhati2, badanku tidak menindihnya, dan dengan penuh nafsu, aku suakan konekku yg sudah mengeras kejang itu ke celah farajnya, dan sebaik saja konekku mengenai farajnya yg lembut itu, badanku seram sejuk, dan konekku mula berdenyut2 dengan kencang, dan semakin laju. Aku mula rasakan badanku nikmat mengikut denyutan konekku yg mencacang di faraj Hanis. Aku hanya membiarkan konekku melakukan kerjanya tanpa menggerakkan badanku, dan akhirnya, cretttt!!! Maniku menyembur2 nikmat di celah faraj Hanis, sambil aku menahan nafasku setiap kali konekku memancutkan air baka pekatku ke pintu farajnya. Aku memejamkan mataku sambil membayangkan seolah2 konekku sedang memancut di dalam rahim budak ini. Aaaahhhh nikmatnya aku lepaskan air bakaku yg memancut2 agak banyak ke tubuh kecil itu. Akhirnya aku puas, konekku sudah mengecut kembali. Perlahan aku perah lebihan air maniku dan aku sapukan di belahan faraj atas Hanis menandakan aku sudah menodainya. Aku tersenyum, dan terasa bangga serta kepuasan nafsu. Perlahan aku ambil bajuku lalu aku kesat keseluruhan celah kangkangnya sehingga kering dan masuk tidur dalam kepuasan.